BKPM Catat Sektor Kesehatan Dominasi Izin Semester I 2020

CNN Indonesia | Senin, 10/08/2020 20:45 WIB
Pengajuan Izin Operasional/Komersial (IOK) sektor kesehatan mencapai 16.286 atau 14,4 persen dari total IOK sepanjang semester I 2020. Pengajuan Izin Operasional/Komersial (IOK) sektor kesehatan mencapai 16.286 atau 14,4 persen dari total IOK sepanjang semester I 2020. Ilustrasi. (ANTARA FOTO/SYAIFUL ARIF).
Jakarta, CNN Indonesia --

Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat sektor kesehatan mendominasi pengajuan Izin Operasional/Komersial (IOK) selama paruh pertama tahun ini. Tercatat, permohonan IOK sektor kesehatan mencapai 16.286 atau 14,4 persen dari total 112.862 IOK.

Juru Bicara BKPM Tina Talisa mengungkapkan pesatnya pengajuan izin kesehatan di masa pandemi sebagai bentuk minat pelaku usaha yang tinggi dalam merespon kebutuhan pasar akan alat kesehatan.

"Penurunan permohonan izin sempat terjadi. Jumlah pengajuan Nomor Induk Berusaha (NIB), Izin Usaha (IU) dan IOK sempat menurun di bulan April dan Mei 2020. Namun, mulai Juni hingga saat ini, jumlahnya kembali naik. Ini sinyal positif bagi pemulihan ekonomi nasional," kata Tina seperti dikutip dari Antara, Senin (10/8).


Berdasarkan catatan Pusat Komando Operasi dan Pengawalan Investasi (Pusat KOPI) BKPM, IOK sektor perdagangan yang biasanya di posisi pertama, turun ke posisi kedua dengan jumlah sebanyak 15.634 IOK.

Selanjutnya, pada posisi ketiga ditempati oleh IOK Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sebanyak 10.048. Berikutnya, sektor energi dan sumber daya mineral (ESDM) sebanyak 8.547 IOK dan sektor perhubungan sebanyak 6.458 IOK.

BKPM mencermati izin di sektor kesehatan meningkat di masa pandemi virus corona. Pada April 2020, jumlahnya bahkan meningkat hingga dua kali lipat menjadi sebanyak 5.444 IOK dari sebelumnya 2.405 IOK pada Maret 2020.

IOK sektor kesehatan menjadi IOK tertinggi selama tiga bulan berturut-turut sejak April hingga Juni 2020.

Sementara itu, jumlah pengajuan NIB melalui sistem Online Single Submission (OSS) selama semester I 2020 tercatat sebanyak 328.409 pemohon.

Setelah sempat berada di posisi pengajuan terendah sebanyak 28.562 NIB pada Mei 2020, pada Juni 2020 jumlahnya sudah kembali naik dua kali lipat menjadi 57.058 NIB.

Sepanjang Januari hingga Juni 2020 ini, pengajuan NIB yang paling dominan dengan persentase 57,6 persen adalah permohonan usaha mikro dan kecil sebanyak 189.188 NIB.

"Data NIB yang diterbitkan ini menunjukkan daya juang pelaku usaha mikro dan kecil yang luar biasa. Pemerintah harus mendukung optimisme para pelaku usaha dengan kebijakan-kebijakan yang mempermudah," imbuh Tina.

[Gambas:Video CNN]

Izin lain yang juga dicatatkan oleh Pusat KOPI BKPM adalah Izin Usaha (IU), di mana pada Semester I 2020 tercatat sebanyak 815.465 pemohon. Jumlah pengajuan IU pada  Juni 2020 telah kembali naik menjadi 124.055 pemohon, dari sebelumnya terpuruk di level 75.663 pemohon pada Mei 2020.

Dengan meningkatnya jumlah penerbitan izin, Tina optimistis perekonomian segera bergeliat.

(sfr/agt)