Jokowi: Tidak Bisa Hanya Urus Covid-19, Ekonomi Tidak Diurus

CNN Indonesia | Selasa, 11/08/2020 11:09 WIB
Presiden Jokowi menegaskan jajarannya di pusat dan daerah untuk menerapkan prinsip gas dan rem dalam penanganan corona dan dampak ekonomi. Presiden Jokowi menegaskan jajarannya di pusat dan daerah untuk menerapkan prinsip gas dan rem dalam penanganan corona dan dampak ekonomi. (Muchlis - Biro Setpres).
Jakarta, CNN Indonesia --

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan kepada jajarannya di pusat dan daerah, termasuk bupati dan walikota, untuk menerapkan prinsip gas dan rem dalam penanganan virus corona (covid-19) dan dampak ekonomi yang timbul.

"Urusan kesehatan, urusan ekonomi, dua hal yang sama-sama penting. Tidak bisa hanya urusi covid-19, tetapi ekonomi tidak diurus. Ini akan menimbulkan problem sosial ekonomi di masyarakat. Saya berulang sampaikan, gas dan rem," imbuhnya, Selasa (11/8).

Prinsip gas dan rem yang dimaksud Jokowi adalah melonggarkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) akibat covid-19 melalui sejumlah tahapan, termasuk prioritas sektor yang dibuka mulai dari yang rendah.


"Membuka sebuah wilayah dengan kondisi yang ada, jangan langsung buka. Timing (waktu) ini penting sekali. Tahapan yang harus dilakukan, sektor yang risiko rendah didahulukan, yang tinggi di-rem," katanya.

"Jangan sampai kita masuk new normal dianggap sudah nggak ada masalah. Ini yang harus diingat," ujar Jokowi menekankan.

Diketahui, kasus harian positif corona terus meningkat. Hingga Senin (10/8), kasus positif di dalam negeri mencapai lebih dari 127.083 orang, dengan jumlah korban meninggal sebanyak 5.765 orang, dan kasus sembuh melibatkan 82.236 orang.

Terkait dampak ekonomi, pemerintah juga menyiapkan berbagai program jaring pengaman sosial. Salah satunya bantuan sosial (bansos) untuk masyarakat.

"Saya ingatkan kembali, urusan bansos dicek betul. Jangan sampai ada masyarakat kekurangan, yang berkaitan dengan sembako. Kita memiliki kemampuan untuk memberikan itu ke masyarakat," terang Jokowi.

Ia merinci bansos yang diberikan, antara lain bansos tunai (BLT), subsidi listrik dan gratis tagihan bagi pelanggan 450 VA. Kemudian, usaha kecil melalui kredit, dan penjaminan, BLT pekerja bergaji di bawah Rp5 juta, hingga kartu prakerja bagi masyarakat yang kena PHK.

Sekadar mengingatkan, Pemerintahan Jokowi menyiapkan anggaran terkait corona sebesar Rp695,2 triliun. Dari jumlah itu, sekitar Rp151,25 triliun atawa 21,75 persen sudah terealisasi.

"Kita harapkan stimulus ekonomi, terutama masyarakat menengah ke bawah ada daya beli. Konsumsi domestik juga naik. Kuartal I kita masih tumbuh 2,97 persen, tetapi pada kuartal II kita minus 5,32 persen. Ini hati-hati," pungkasnya.

[Gambas:Video CNN]



(pris/bir)