Sri Mulyani Sebut SDM RI Kalah Produktif dari China dan India

CNN Indonesia | Kamis, 01/04/2021 17:44 WIB
Menkeu Sri Mulyani menyebut produktivitas SDM RI sangat rendah dibandingkan negara-negara di Asia, seperti China dan India. Menkeu Sri Mulyani menyebut produktivitas SDM RI sangat rendah dibandingkan negara-negara di Asia, seperti China dan India. (ANTARAFOTO/Puspa Perwitasari).
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan produktivitas sumber daya manusia (SDM) RI sangat rendah jika dibandingkan negara-negara lain di Asia, seperti China, India, bahkan Filipina. Hal itu tercermin dari rendahnya sumber pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) Indonesia terhadap total factor productivity (TPF).

TPF menggambarkan produktivitas dari tingkat efisiensi penggunaan kombinasi input kapital dan tenaga kerja, termasuk aspek peningkatan teknologi. Rendahnya TPF mencerminkan tingginya inefisiensi dalam suatu proses produksi.

"Ini terlihat dalam komparasi terhadap negara-negara lain. Dihitung dari total factor productivity, maka kita lihat sumber daya manusia Indonesia dibandingkan dengan negara-negara lain masih di bawah," ujarnya dalam webinar bertajuk 'Akselerasi Indonesia Maju Melalui Penanaman Modal dan Insentif Fiskal', Kamis (1/4).


Ani, sapaan akrabnya, menjelaskan pertumbuhan PDB Indonesia yang sebesar 5,3 persen pada 2017berasal dari 4,6 persen kapital dan 0,6 persen tenaga kerja. Sementara, kontribusi TPF terhadap pertumbuhan PDB Indonesia hampir nol persen.

"Setiap kali kita mau grow (tumbuh), kita hanya didominasi oleh nambah modal yang banyak dan menambah jumlah tenaga kerja. Nyaris tidak ada TPF," imbuhnya.

Hal tersebut jauh berbeda dengan China yang TPF-nya berkontribusi sebesar 2,3 persen dari total pertumbuhan PDB sebesar 7,3 persen pada periode yang sama.

Sementara, kontribusi kapital dan tenaga kerja terhadap PDB China masing-masing 4,8 persen dan 0,1 persen.

"Itu artinya kita lebih banyak tumbuh dengan menggunakan otot dan keringat, tapi tidak menciptakan nilai tambah berdasarkan inovasi," jelasnya.

Menurut Ani, minimnya kontribusi TPF dalam pertumbuhan PDB RI disebabkan rendahnya kualitas pendidikan di Indonesia serta tenaga kerja yang mayoritasnya berada di sektor informal. Selain itu, rendahnya TPF juga disebab minimnya utilisasi dan adopsi teknologi.

"Persoalan demografi muda merupakan kekuatan Indonesia. Namun, kalau kita tidak membuat SDM kita mampu berinovasi dan bisa terus bekerja dengan teknologi sehingga produktivitasnya naik, maka kita selalu outcompete," tandasnya.

[Gambas:Video CNN]



(hrf/bir)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK