Gagal Bayar Utang Evergrande Diyakini Tak Pengaruhi RI

CNN Indonesia
Selasa, 19 Oct 2021 18:50 WIB
Bank Indonesia (BI) mengklaim masalah gagal bayar utang China Evergrande tidak akan mempengaruhi sektor properti di Indonesia. Bank Indonesia (BI) mengklaim masalah gagal bayar utang China Evergrande tidak akan mempengaruhi sektor properti di Indonesia. (AFP/Peter Parks).
Jakarta, CNN Indonesia --

Bank Indonesia (BI) mengklaim masalah gagal bayar utang perusahaan properti terbesar kedua di China, Evergrande, tidak mempengaruhi industri di Indonesia. Hal ini terlihat dari penyaluran kredit pemilikan rumah (KPR) yang masih tinggi.

"Pengaruhnya ke kondisi properti dari sisi kredit (KPR) juga terus naik," ungkap Perry dalam konferensi pers, Selasa (19/10).

Ia mengatakan penyaluran KPR naik 8,67 persen per September 2021. Hal ini menandakan permintaan di sektor properti tetap tinggi.


Selain itu, Perry menyebut industri properti di Indonesia masih sehat. Hal itu karena masih jauh dari fenomena bubble (gelembung properti).

"Karena permintaan belum tinggi, meski sudah ada kenaikan terlihat dari sisi kredit, tapi pasokannya masih jauh lebih besar daripada permintaannya," jelas Perry.

Sebelumnya, Perry menyebut isu gagal bayar dari Evergrande akan mempengaruhi pasar keuangan global, termasuk Indonesia. Salah satunya bisa langsung terlihat pada pasar modal dalam negeri.

Kendati begitu, Perry percaya kondisi fundamental ekonomi RI bakal lebih menonjol dibandingkan kondisi teknikal global. Dengan demikian, dampaknya hanya akan terasa dalam jangka pendek.

"Memang karena berpengaruh ke pasar modal global memang ada pengaruhnya terhadap pasar modal Indonesia. Lebih karena faktor eksternal bukan faktor domestik, itu yang bisa kami simpulkan," ucap Perry.

Sebagai informasi, Evergrande dilaporkan terlilit utang US$300 miliar atau Rp4.277 triliun (asumsi kurs Rp14.256 per dolar AS) dan terancam bangkrut. Raksasa real-estate asal China tersebut mengisyaratkan ketidakmampuan perusahaan untuk membayar utang.

Sebagian pihak khawatir masalah raksasa real estate China ini akan seperti Lehman Brothers, raksasa perbankan AS yang bangkrut pada 2008 dan memicu krisis keuangan global.

[Gambas:Video CNN]



(aud/bir)
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER