BPK: Insentif Nakes Kelebihan Rp36 M per-September

CNN Indonesia
Sabtu, 23 Oct 2021 18:19 WIB
BPK menyatakan Kemenkes kelebihan memberi insentif tenaga kesehatan sebesar Rp36 miliar pada September 2021 BPK menyatakan Kemenkes kelebihan memberi insentif tenaga kesehatan sebesar Rp36 miliar pada September 2021 (ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT)
Jakarta, CNN Indonesia --

Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) menemukan kelebihan pembayaran insentif terhadap ribuan tenaga kesehatan (nakes) per September 2021 sebesar Rp36 miliar. BPK telah memberikan rekomendasi kepada Kementerian Kesehatan agar memproses kelebihan bayar tersebut.

"Rekomendasi kita agar Kemenkes memproses kelebihan pembayaran insentif nakes Rp36.951.488.422,00," ujar Anggota VI BPK, Harry Azhar Azis, kepada CNNIndonesia.com melalui keterangan tertulis, Sabtu (23/10).

Dalam prosesnya, kelebihan pembayaran insentif ini sebelumnya sudah ada yang diproses oleh Kemenkes. Berdasarkan data usulan insentif nakes tanggal 19 Agustus 2021, ungkap Harry, ada kelebihan pembayaran insentif yang dibayarkan kepada 8.961 nakes sebesar Rp84.588.811.629,00.


Harry menerangkan Badan Pengembangan dan Pemberdayaan SDM Kesehatan (PPSDMK) Kemenkes telah mengonfirmasi kepada fasilitas kesehatan terkait dan melakukan kompensasi pembayaran atas usulan bulan-bulan berikutnya sebesar Rp17.544.464.863,00.

Dengan demikian, masih terdapat kelebihan pembayaran insentif sebesar Rp67.044.346.766,00.

Kemenkes, lanjut Harry, telah menindaklanjuti kompensasi pembayaran atas kelebihan pembayaran insentif tenaga kesehatan sebesar Rp30.092.858.344,00 hingga 8 September 2021.

"Dengan demikian, nilai kelebihan pembayaran sampai dengan 8 September 2021 yang belum diproses menjadi sebesar Rp36.951.488.422,00 (Rp67.044.346.766,00 - Rp30.092.858.344,00)," tutur Harry.

Sementar aitu, Kemenkes telah meminta pengembalian lebih bayar insentif tenaga kesehatan (nakes) bagi mereka yang menerima dua kali pembayaran (double transfer) pada bulan sama.

Sekretaris Badan PPSDM Kesehatan, Trisa Wahjuni Putri, menduga polemik lebih transfer terjadi karena ketidaktelitian saat menarik data insentif nakes.

Selain itu, ia mengakui memang secara sistem dilakukan perubahan mekanisme penarikan data yang mengakibatkan double transfer.

Kendati meminta nakes mengembalikan lebih bayar insentif, namun ia menyatakan pemerintah tak bakal memberi sanksi bagi nakes yang tak mengembalikan lebih bayar.

"Kami tidak ingin memberikan sanksi bagi tenaga kesehatan, kami yakin nakes sudah mendapat sesuai haknya, kami tidak akan memberikan sanksi," jelasnya.

(ryn/bmw/bmw)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER