Jokowi Minta K/L Cadangkan APBN 2022 Antisipasi Risiko Covid-19

Safyra Primadhyta | CNN Indonesia
Rabu, 17 Nov 2021 20:24 WIB
Menkeu Sri Mulyani mengungkapkan Presiden Jokowi meminta kementerian/lembaga untuk melakukan pencadangan APBN 2022 untuk mengantisipasi kenaikan covid-19. Menkeu Sri Mulyani mengungkapkan Presiden Jokowi meminta kementerian/lembaga untuk melakukan pencadangan APBN 2022 untuk mengantisipasi kenaikan covid-19. (REUTERS/WILLY KURNIAWAN).
Jakarta, CNN Indonesia --

Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta seluruh menteri dan kepala lembaga untuk mencadangkan dana dari alokasi pagu masing-masing kementerian/lembaga yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2022.

Tujuannya, cadangan itu bisa digunakan untuk menghadapi dampak penanganan covid-19 saat muncul varian baru, seperti varian delta pada beberapa waktu lalu.

Permintaan Jokowi ini disampaikan oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani saat menyampaikan konferensi pers mengenai hasil Sidang Kabinet Paripurna dengan kepala negara di Kantor Presiden pada Rabu (17/11).


"Pak Presiden menginstruksikan agar seluruh kementerian/lembaga memberikan atau melakukan pencadangan sehingga kalau sampai terjadi adanya situasi seperti yang kita hadapi dengan varian delta di Juli-Agustus lalu, kita tidak perlu melakukan refocusing yang membuat disrupsi di dalam pelaksanaan anggaran," ujar Ani, sapaan akrabnya.

Lebih lanjut, bendahara negara menyampaikan Jokowi meminta pencadangan anggaran ini dilakukan setidaknya sebesar 5 persen dari pagu masing-masing kementerian/lembaga.

"Jadi seluruh kementerian/lembaga sudah mencadangkan paling tidak 5 persen dari anggarannya kalau seandainya harus melakukan perubahan untuk menghadapi kemungkinan-kemungkinan akibat covid-19 ini," jelasnya.

Secara total, Ani menyiapkan pagu belanja mencapai Rp2.714,2 triliun di APBN 2022. Jumlah itu lebih rendah dari alokasi belanja di APBN 2021 mencapai Rp2.750 triliun.

Pagu belanja itu terdiri dari belanja pemerintah pusat mencapai Rp1.944 triliun serta transfer ke daerah dan dana desa sebesar Rp769,6 triliun.

[Gambas:Video CNN]



(uli/sfr)
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER