EDUKASI KEUANGAN

Cara Karyawan Bisa Jadi Kaya

Safyra Primadhyta | CNN Indonesia
Sabtu, 29 Jan 2022 09:08 WIB
Perencana keuangan membagikan sejumlah cara agar seorang karyawan bisa kaya raya. Berikut caranya. Perencana keuangan membagikan sejumlah cara agar seorang karyawan bisa kaya raya. Ilustrasi. (iStockphoto/arthon meekodong).
Jakarta, CNN Indonesia --

Menjadi pegawai identik dengan pendapatan yang pas-pasan. Bahkan, Menteri Investasi Bahlil Lahadalia beberapa waktu lalu menyatakan karyawan tidak mungkin menjadi kaya.

Lantas, mungkinkan karyawan menjadi kaya? Bagaimana caranya?

Perencana keuangan membagikan sejumlah jurus yang bisa diterapkan karyawan untuk meningkatkan kondisi finansialnya.


1. Mulai Investasi

Perencana Keuangan sekaligus pendiri Tatadana Consulting Tejasari Asad menilai karyawan harus mau memulai investasi. Menurutnya, investasi akan mengembangkan uang karyawan lebih optimal.

"Kita bisa meningkatkan uang yang kita miliki jauh lebih tinggi. Artinya, uang kita bekerja saat kita juga bekerja," ujar Tejasari kepada CNNIndonesia.com, Kamis (27/1).

Ia menyarankan karyawan bisa menyisihkan minimal 10 persen dari total gajinya untuk diinvestasikan. Sementara, untuk pilihan aset investasinya sendiri, Tejasari menyarankan aset yang di atas inflasi.

Artinya, nilai aset tersebut tidak akan turun atau bahkan cenderung naik kala terjadi inflasi. Ia mencontohkan beberapa aset. Misalnya, saham, emas, reksa dana, dan properti.

Tidak hanya itu, Tejasari juga mengatakan investasi harus dilakukan sedini mungkin agar hasilnya pun besar ketika karyawan pensiun.

"Coba saja mulai investasi, meski hanya Rp500 ribu per bulan, tapi kalau dijalani sejak muda, maka hasilnya tinggi," kata dia.

Investasi sambung Tejasari tidak selalu harus berbentuk uang, tapi juga ilmu. Karyawan bisa mengikuti pelatihan tertentu atau membeli buku supaya dapat mengembangkan diri.

2. Punya Asuransi

Menurut Tejasari, untuk bisa menjadi orang kaya, karyawan perlu punya proteksi atau dana perlindungan seperti asuransi. Hal ini dilakukan agar ketika terjadi hal-hal buruk terhadap kesehatan, uang tidak terkuras untuk membiayainya.

Meski kerap dianggap sepele dan boros karena harus menyisihkan uang setiap bulannya. Menurut Tejasari asuransi merupakan hal yang penting dan bisa menjaga diri sekaligus harta karyawan.

"Karena kalau kita tidak punya asuransi kesehatan, kalau terjadi sesuatu, nanti kita sudah capek-capek mencari uang, uangnya habis untuk bayar rumah sakit," imbuhnya.

3. Hindari Utang

Tejasari juga menyarankan agar karyawan sebisa mungkin menghindari kebiasaan berutang. Di sini, karyawan juga harus mengatur pola konsumsinya agar tidak memaksakan untuk membeli sesuatu dengan berutang.

Pasalnya, dengan berutang, uang karyawan malah akan cepat habis karena juga harus membayar sejumlah bunga yang dilimpahkan.

"Jadi seperti digerogoti itu harta yang sudah kita kumpulkan selama bekerja," ujarnya.

Bersambung ke halaman berikutnya...

Hemat hingga Usaha Sampingan

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER