Kuota Pertalite-Solar Terancam Habis Sebelum Akhir Tahun

Safyra Primadhyta | CNN Indonesia
Rabu, 29 Jun 2022 16:25 WIB
BPH Migas mencatat konsumsi pertalite dan solar sudah di atas 50 persen dari kuota BBM subsidi per 20 Juni 2022. BPH Migas mencatat konsumsi pertalite dan solar sudah di atas 50 persen dari kuota BBM subsidi per 20 Juni 2022. Ilustrasi. (CNN Indonesia/Andry Novelino).
Jakarta, CNN Indonesia --

Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) memperkirakan kuota bahan bakar minyak (BBM) pertalite dan solar akan habis sebelum akhir tahun bila kuotanya tak dibatasi.

Anggota Komite BPH Migas Saleh Abdurrahman mengatakan kuota BBM subsidi dalam APBN 2022 terdiri dari solar sebanyak 15,1 juta kiloliter (kl) dan pertalite sebanyak 23,05 juta kl.

Dari total kuota tersebut sudah terealisasi lebih dari 50 persen hingga akhir Juni 2022. Solar telah terealisasi 51,24 persen dan pertalite terealisasi 57,67 persen atau sebanyak 13,26 juta kl.

"Hingga Juni 2022, sekarang konsumsi bbm subsidi sudah di atas 50 persen dari kuota. Ini data sampai 20 Juni," ujarnya dalam webinar virtual, Rabu (29/6).

Menurutnya, konsumsi rata-rata harian dan juga bulanan BBM subsidi sudah melebihi kuota yang ditetapkan. Kelebihannya bahkan mencapai sekitar 10 persen dari yang ditargetkan.

Oleh karenanya, ia menilai jika pembatasan adalah suatu keharusan yang perlu dilakukan. Jika tidak maka kuota yang diberikan untuk solar bisa habis sekitar Oktober atau November.

Begitu juga dengan pertalite yang jika tidak dibatasi maka realisasi hingga akhir tahun bisa melebihi target kuota yang ditetapkan pemerintah. Terlebih, ia melihat bahwa peningkatan konsumsi pertalite naik sejak awal tahun ini.

"Perlu pengendalian konsumsi (solar dan pertalite) kepada yang berhak menerima," ujarnya.

[Gambas:Video CNN]



(idy/sfr)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER