Babi Jadi Penyebab Inflasi China Melesat ke Level Tertinggi Sejak 2020

Tim | CNN Indonesia
Kamis, 11 Agu 2022 08:01 WIB
Inflasi China melonjak ke level 2,7 persen (yoy) pada Juli 2022 atau ke level tertinggi dalam 2 tahun terakhir akibat kenaikan harga daging babi. Inflasi China melonjak ke level 2,7 persen (yoy) pada Juli 2022 atau ke level tertinggi dalam 2 tahun terakhir akibat kenaikan harga daging babi. (afnewsagency/Pixabay).
Jakarta, CNN Indonesia --

Inflasi China melonjak ke level 2,7 persen (yoy) pada Juli 2022 lantaran kenaikan harga daging babi. Lonjakan inflasi ini merupakan yang tertinggi dalam dua tahun terakhir dan di atas realisasi Juni, 2,5 persen.

Mengutip AFP, Rabu (10/8), Biro Statistik Nasional (NBS) mencatat kenaikan indeks harga konsumen (CPI) China didorong oleh biaya makanan yang naik 6,3 persen dalam setahun. Adapun harga daging babi melonjak 20,2 persen pada periode tersebut.

"CPI naik sedikit secara tahunan karena kenaikan harga daging babi, sayuran segar dan makanan lainnya, serta faktor musiman", kata ahli statistik senior NBS Dong Lijuan.

Ia menyebut harga daging pokok naik sebagian karena keengganan beberapa petani untuk menjual dan peningkatan permintaan konsumen. Di sisi lain, harga bahan bakar juga lebih tinggi dari periode yang sama tahun lalu.

Sementara itu, indeks harga produsen (PPI) yang mengukur harga pokok barang di gerbang pabrik, naik 4,2 persen pada Juli. Capaian ini lebih rendah dari ekspektasi dalam jajak pendapat analis Bloomberg.

Lijuan mengatakan hal ini dipengaruhi oleh penurunan harga komoditas internasional seperti minyak mentah dan logam non-ferrous.

Sementara itu, Ekonom senior China di Capital Economics Julian Evans-Pritchard mengatakan pasar tenaga kerja yang lemah kemungkinan bisa berdampak pada pelemahan tekanan harga, sehingga dia memprediksi inflasi akan turun pada akhir tahun ini.

[Gambas:Video CNN]



(dzu/mrh)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER