Oat Ternyata Lebih Sehat dari Gandum

Tri Wahyuni, CNN Indonesia | Kamis, 26/02/2015 08:08 WIB
Di dalam tubuh, oat bekerja seperti sebuah sponge pencuci piring. Oat akan menyerap air, kemudian membersihkan kolesterol dalam tubuh. Selain berbeda oat juga lebih sehat dari gandum. (Pixabay/iha31)
Jakarta, CNN Indonesia -- Oat dan gandum memang sudah lama dikenal di kalangan masyarakat, khususnya yang punya kebiasaan hidup sehat dan juga berdiet. Namun kenyataannya, selama ini masih banyak masyarakat yang belum mengetahui perbedaan oat dan gandum. Oat memang tidak jauh berbeda dengan gandum karena sama-sama berasal dari satu famili, yaitu serelia.

Lalu apa yang membedakan keduanya? Dokter Spesialis Gizi Klinik Bunda Heart Centre, Elia Indrianingsih, mengatakan, oat bisa dimakan langsung. Oat ini dikenal dengan nama havermut.  Sementara gandum tidak bisa dimakan langsung. Untuk bisa disantap, gandum harus melalui proses pengolahan menjadi tepung. Tepung ini pun harus diproses lagi menjadi roti atau kue agar bisa dikonsumsi.

Kedua bahan makanan ini memang jadi pilihan banyak orang ketika mereka sedang diet. Bahan makanan ini memang mengandung serat yang tinggi sehingga bisa membuat rasa kenyang yang lebih lama. Selain itu, bahan makanan ini juga rendah kolesterol sehingga bersahabat untuk jantung.




Di antara keduanya, makanan berbahan gandum masih lebih banyak disukai dibanding konsumsi oat. Mungkin saja ada yang beranggapan bahwa gandum jauh lebih sehat dan enak dibanding oat.

Padahal, tidak juga. Elia mengatakan kandungan gizi oat ternyata jauh lebih tinggi dibanding gandum.

"Setiap 100 gram oat memiliki serat larut sebanyak 5,1 gram dan protein sebangak 16 gram," katanya dalam acara Living With Heart Disease di Hotel Hermitage, Selasa (24/2). "Sedangkan gandum hanya memiliki 2,2 gam serat larut dan 13,7 gram protein."

Sementara itu, beras sebagai bahan makanan pokok memiliki kandungan gizi yang jauh dari kedua bahan itu. Beras hanya memiliki 0,1 gram serat larut dan 6,6 gram protein.

"Oat mengandung serat larut lebih banyak dibandingkan dengan gandum. Serat larut ini bisa menurunkan kadar kolesterol, salah satu faktor penyebab penyakit jantung." 

Di dalam tubuh, oat bekerja seperti sebuah sponge pencuci piring. Oat akan menyerap air, kemudian membersihkan kolesterol dalam tubuh.

Yang harus diingat, agar tubuh yang sehat dengan gizi yang cukup, konsumsi oat harus diimbangi dengan makanan lainnya dan pola makan sehat.

Elia menyarankan untuk mengurangi konsumsi makanan berlemak, makanan berkolesterol tinggi, rendah garam dan meningkatkan konsumsi makanan yang tinggi serat, misalnya sayur dan buah.

"Selain itu, juga diseimbangi dengan olahraga yang rutin dan teratur," ujar Elia.

(chs/chs)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK