Budaya dan Kawah Ijen Sambut Obor Asian Games di Banyuwangi

Tim CNN Indonesia, CNN Indonesia | Jumat, 20/07/2018 10:38 WIB
Budaya dan Kawah Ijen Sambut Obor Asian Games di Banyuwangi Panorama kawah Ijen di Banyuwangi, Jawa Timur. Obor Asian Games akan diarak menuju kawah ini. (ANTARA FOTO/Budi Candra Setya)
Banyuwangi, CNN Indonesia -- Api Asian Games 2018 sudah tiba di Indonesia dan siap dibawa keliling Indonesia menggunakan obor. Pada 21-22 Juli, torch relay dijadwalkan tiba di Banyuwangi dan siap disambut api biru dari Kawah Ijen dan budaya Banyuwangi.

Menurut Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas, kehadiran torch relay ini adalah momentum tepat untuk mempromosikan pariwisata.

"Torch relay memiliki fungsi strategis. Agenda ini merupakan momen terbaik untuk mempromosikan potensi Banyuwangi, terutama pariwisata. Kami sudah siapkan penyambutan yang meriah," tutur Azwar Anas, Rabu (18/7).

The Sunrise of Java menjadi destinasi terakhir yang dikunjungi di Jawa Timur. Setelah itu, torch relay menyeberang ke Bali. Selain Banyuwangi, kota Jawa Timur juga akan dilewati pawai ini adalah Blitar, Malang, Bromo, Probolinggo, Situbondo, juga Bondowoso.


Dijelaskan Anas, Banyuwangi turut bangga dengan status Indonesia sebagai tuan rumah Asian Games 2018.

"Banyuwangi sangat bangga dengan status Indonesia sebagai tuan rumah Asian Games. Ini menegaskan posisi Indonesia sebagai negara yang besar. Banyuwangi juga bangga karena masuk dalam rangkaian torch relay ini," lanjutnya.

Selama di Banyuwangi, torch relay akan melintasi puncak Gunung Ijen, Banyuwangi. Gunung ini dikenal dengan api biru (blue flame). Fenomena alam ini sangat langka di dunia dan bahkan hanya ada dua spot di dunia. Selain di Banyuwangi, fenomena ini ada di Islandia.

Api biru ini akan terlihat sangat eksotis saat matahari tenggelam. Berada pada ketinggian 2.443 meter di atas permukaan laut (mdpl), api biru ini bisa dinikmati pada lubang kawah sedalam 200 meter.

Blue flame menjadi destinasi favorit wisman Tiongkok dan Prancis. Tiket masuk juga murah dengan kisaran Rp5.000-Rp7.500 bagi wisnus, lalu bagi wisman Rp100 ribu hingga Rp150 ribu.

"Api biru Gunung Ijen adalah destinasi dan fenomena terbaik di dunia. Spotnya sangat indah. Karena langka, maka kami pilih sebagai salah satu perlintasan torch relay ini," terangnya lagi.

Dari puncak Gunung Ijen, torch relay akan diarak menuju Pendopo Kabupaten Banyuwangi dengan melewati jalan utama kota. Obor Asian Games akan dibawa oleh atlet dan warga berprestasi Banyuwangi.

Menurut Anas, ada beragam kesenian Banyuwangi yang akan ditampilkan. "Sepanjang jalan yang dilalui pawai obor, akan menampilkan beragam kesenian Banyuwangi," jelasnya.

Kesenian yang akan disajikan antara lain Tari Gandrung. Tari ini sangat mendunia dan baru saja manggung di Amerika Serikat. Banyuwangi juga menampilkan karnaval etnik Banyuwangi Ethno Carnival hingga Kesenian Barong. Suasana pun dijamin meriah karena di sana juga digelar Festival Komoditas Agrobisnis dan pentas musik Lalare Orchestra.

"Kami akan tunjukan kepada Asia dan dunia betapa kayanya Banyuwangi. Banyuwangi ini memiliki beragam seni budaya yag bagus. Selain itu, masyarakat di sini juga komitmen mendukung Asian Games ini. Apalagi, tidak mudah untuk mejadi tuan rumah Asian Games," tuturnya.

Torch relay akan berlangsung hingga 18 Agustus dengan finish di Stadion Utama Gelora Bung Karno dan menempuh jarak total 18 ribu kilometer. Agenda ini akan melewati 64 kota dari 18 provinsi.

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menerangkan, pawai obor Asian Games menjadi jadi promosi terbaik daerah untuk mengenalkan pariwisata dan potensi lainnya.

"Kota/kabupaten yang dilalui torch relay ini sangat beruntung. Sebab, banyak aspek yang ada di daerah itu akan ikut terangkat. Sebab, pergerakan obor Asian Games ini selalu diikuti oleh media. Jadi, moment ini harus dioptimalkan dengan baik," pungkasnya. (vws)