Astenopia, Saat Mata Mulai Merasa Lelah

CNN Indonesia | Rabu, 31/10/2018 05:55 WIB
Astenopia, Saat Mata Mulai Merasa Lelah ilustrasi mata (morgueFile/missyredboots)
Jakarta, CNN Indonesia -- Selain refraksi mata berupa rabun jauh, rabun dekat dan silinder, terdapat gangguan mata lainnya yang dapat mengancam kesehatan indera penglihatan itu.

Di era digital ini, saat orang banyak menatap layar, muncul gangguan berupa mata lelah atau dalam istilah medis dikenal dengan astenopia.

"Efek mata lelah ini memang tidak langsung menyebabkan gangguan penglihatan seperti refraksi. Tapi, lama kelamaan bisa mengganggu produktivitas," kata dokter ahli mata Rina La Distia Nora saat temu media Signify di Jakarta, Selasa (30/10).



Rina menyebut mata lelah ini terjadi pada sekitar 75-90 persen orang yang bekerja di depan layar seperti komputer dan televisi.

Gejala mata lelah ini ditandai dengan munculnya rasa nyeri pada mata, mata berair, rasa terbakar, iritasi, pandangan ganda atau buram, hingga nyeri kepala.

Rina menjelaskan mata lelah ini disebabkan oleh faktor internal dan eksternal. Faktor internal biasanya muncul karena otot mata dipaksa bekerja keras tanpa henti dan kehilangan kekuatannya.

"Sama seperti otot tangan yang mengangkat berat akan lelah, begitupun dengan mata akan merasa lelah. Apalagi jika memiliki refraksi akan sulit untuk fokus," ucap dokter dari RSCM Kirana itu.

Sedangkan faktor eksternal disebabkan oleh beberapa hal seperti cahaya yang redup, sangat terang, pantulan cahaya, dan lampu yang sering berkedip. Selain itu, suhu lingkungan yang panas, sering di ruangan ber-AC, dan menatap layar komputer juga membuat mata lebih cepat lelah.

Pada kondisi yang parah, mata lelah akibat menatap layar terlalu lama dapat menyebabkan computer vision syndrome (CVS). Sindrom ini merupakan keluhan mata lelah karena menatap layar yang disertai dengan keluhan fisik seperti sakit kepala, nyeri leher, bahu, dan tangan.


Prinsip 20-20-20

Agar terhindar dari mata lelah, Rina menyarankan untuk memberikan waktu rehat pada mata. Selain itu ada beberapa cara lain untuk menjaga kesehatan mata.

Pertama, setiap orang harus rutin memeriksakan kesehatan mata agar jika terdapat refraksi dapat dikoreksi dengan menggunakan kacamata sesegera mungkin. Hal ini dapat meminimalkan mata lelah.

Kedua, saat bekerja menatap layar dalam waktu yang lama, terapkan prinsip 20-20-20. Prinsip ini merekomendasikan untuk mengistirahatkan mata setiap 20 menit sekali selama 20 detik dengan melihat jauh pada jarak minimum 20 feet atau setara 6 meter.

"Jadi, setelah bekerja melihat layar setiap 20 menit istirahatkan untuk melihat yang jauh, misalnya di kantor lihat jendela," ucap Rina.

Ketiga, hindari lampu yang redup, sangat terang, pantulan dan lampu yang berkedip.

Keempat, tempat posisi monitor agak ke bawah agar mata tidak terbuka terlalu banyak sehingga dapat meminimalisir mata lelah.

(ptj/chs)