Pulau Kuriat, Habitat Penyu yang Bisa Hidup Ratusan Tahun

CNN Indonesia | Kamis, 28/11/2019 19:29 WIB
Pulau Kuriat, Habitat Penyu yang Bisa Hidup Ratusan Tahun Penyu Tempayan yang berhabitat di pulau-pulau Kuriat, Tunisia. (AKIM REZGUI / AFP)
Jakarta, CNN Indonesia -- Di antara kursi-kursi plastik di pantai Tunisia yang ramai, sebuah tanda menunjukkan keberadaan spesies lain yang berbagi pasir dengan turis: penyu.

Di pulau surgawi ini yang berada di pesisir Monastir - sebuah kota resor di selatan ibukota Tunis - para turis hidup berdampingan dengan Penyu Tempayan (Caretta caretta) berkat inisiatif konservasi.

Sejak 2017, pemerintah Tunisia dan sebuah LSM lokal bersama-sama menjalankan program konservasi penyu di pantai turis. Wisatawan yang datang ditawari paket liburan sembari membantu konservasi penyu.


Kepulauan Kuriat adalah tempat berkembang biak Penyu Tempayan paling barat di pantai selatan Mediterania, dan sedang didaftarkan menjadi cagar alam yang dilindungi.

Selagi usaha konservasi dilakukan pantai-pantai di kepulauan ini selalu ramai dengan kedatangan turis.

Selama musim penetasan penyu dari bulan Juli hingga Oktober, para turis tiba setiap hari dalam jumlah ratusan, diangkut dengan perahu bertema bajak laut untuk kegiatan berenang sambil santap barbekyu.

"Saya pikir ini hanyalah sebuah pulau tempat saya akan berenang, makan, lalu pulang," kata seorang turis, Souad Khachnaoui, seperti yang dikutip dari AFP pada Kamis (28/11).

"Saya tidak pernah membayangkan bahwa situs ini sangat penting untuk kura-kura, burung, dan spesies lainnya."

Alih-alih melarang pengunjung datang, pemerintah lokal dengan sukarelawan untuk memberi pengarahan singkat kepada wisatawan yang datang tentang fauna yang bermukim di pantai, termasuk Penyu Tempayan si pemakan ubur-ubur, yang dapat hidup selama seabad.

"Banyak orang yang terpana saat datang, mereka tidak berpikir bahwa saya memiliki hewan-hewan semacam ini di negara saya," kata Manel Ben Ismail, salah satu pendiri LSM lingkungan Notre Grand Bleu, yang berarti "Lautan biru kita".

Dan jika mereka beruntung, wisatawan dapat menyaksikan para sukarelawan membantu penyu yang berukuran hanya lima sentimeter melintas - dalam perjalanan mereka dari sarang ke laut.

Pulau Kuriat, Habitat Penyu yang Bisa Hidup Ratusan TahunTuris dan Penyu Tempayan. (AKIM REZGUI / AFP)

Penyu Tempayan diklasifikasikan dalam daftar terancam punah oleh Uni Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN). Mereka tidak bertelur sampai berusia sekitar 20 tahun dan berkembang biak hanya setiap dua hingga tiga tahun.

Penyu betina kembali ke pantai yang sama di mana mereka dilahirkan untuk menelurkan sekitar 100 butir telur. Tetapi hanya satu dari seribu telur yang berhasil menetas sempurna sampai membesar.

Pulau-pulau Kuriat, yang digunakan sebagai basis militer dan tak berpenghuni, menawarkan peluang hidup yang lebih baik bagi Penyu Tempayan muda.

Pulau ini jauh dari polusi cahaya di daratan, yang dapat mengacaukan penetasan telur penyu.

Tahun ini 42 sarang dicatat berada di pulau-pulau, telah meningkat sejak pemantauan dimulai pada tahun 1997.

Jika dikelola dengan benar, pariwisata dapat menjadi anugerah bagi pulau-pulau tersebut karena pengunjung belajar tentang konservasi, kata pemerintah optimis.

"Kami mencoba untuk mencapai keseimbangan antara kegiatan konservasi dan kegiatan ekonomi orang-orang di kawasan ini," kata Ahmed Ben Hamida, kepala Kawasan Konservasi Laut Kuriat untuk badan pemerintah untuk perlindungan pantai.

[Gambas:Video CNN]

(AFP/ard)