Kisah Nabi

Kisah Nabi Ishak AS, Keteguhan Doa dan Kelahiran yang Dinanti

Tim, CNN Indonesia | Sabtu, 02/05/2020 17:01 WIB
ILUSTRASI KISAH NABI - NABI ISHAQ Ilustrasi. Kisah kelahiran Nabi Ishak AS jadi bukti bahwa Allah SWT akan selalu mengabulkan permintaan orang-orang yang tak pernah putus asa memohon doa pada-Nya. (iStock/KPeopleImages)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kelahiran bayi ibarat cahaya lilin yang menerangi gelap malam. Nabi Ishak AS lahir setelah penantian panjang Siti Sarah bersama sang suami, Nabi Ibrahim AS. Kisah kelahiran Nabi Ishak jadi bukti bahwa Allah SWT akan selalu mengabulkan permintaan orang-orang yang tak pernah putus asa memohon doa pada-Nya.

Kala itu, Siti Sarah belum juga dikaruniai anak pada usianya yang telah menginjak 90 tahun. Siti Sarah bahkan memaksa Nabi Ibrahim menikah dengan Siti Hajar agar bisa memberikan keturunan. Dari Siti Hajar, lahir Ismail AS yang juga diangkat sebagai nabi.

Usaha dan doa tak henti-hentinya dipanjatkan kepada Allah SWT agar dikaruniai buah hati. Siti Sarah terus berdoa dengan sabar.


Hingga pada suatu hari, datang dua orang tamu yang tak dikenal dan mencari Nabi Ibrahim. Ibrahim dan Siti Sarah menyajikan hidangan berupa daging sapi untuk menyambut tamu tersebut. Namun, saat makanan dihidangkan, kedua tamu itu menolak dan mengaku bahwa mereka tidak makan dan minum.

Kedua tamu itu lalu menyampaikan maksud kedatangannya. Mereka mengaku sebagai malaikat yang diutus oleh Allah untuk menyampaikan kabar gembira pada Ibrahim.

Tak dinyana, kabar gembira itu adalah kehamilan Siti Sarah serta kelahiran seorang bayi yang telah dinanti-nanti sejak lama.

"Dan istrinya berdiri lalu dia tersenyum. Maka Kami sampaikan kepadanya kabar gembira tentang [kelahiran] Ishak dan setelah Ishak [akan lahir] Yakub," bunyi terjemahan surat Hud ayat 71.

Mulanya, Siti Sarah dan Nabi Ibrahim seolah tak percaya pada kabar gembira itu. Betapa tidak, keduanya telah menginjak usia 90 tahun, usia di mana kelahiran bayi jadi hal yang muskil bagi seorang perempuan.

"Sungguh ajaib, mungkinkah aku akan melahirkan anak padahal aku sudah tua, dan suamiku ini sudah sangat tua? Ini benar-benar sesuatu yang ajaib," kata Siti Sarah sesuai dengan surat Hud ayat 72.

Siti Sarah dan Nabi Ibrahim lantas mengucap syukur atas kekuasaan Allah SWT. Saat anak itu lahir, Ibrahim menamainya Ishak.

Ishak tumbuh sebagai anak yang tampan, cerdas, saleh, dan berperilaku baik. Ibrahim mengajarkan Ishak agama Allah dan cara beribadah kepada-Nya.

Ilustrasi Bayi dan IbuIlustrasi. Kisah Nabi Ishak AS adalah kelahiran yang datang setelan penantian panjang Nabi Ibrahim AS dan sang istri, Siti Sarah. (hepatocyte/Pixabay)

Sebelum Nabi Ibrahim meninggal dunia, ia menjodohkan Ishak dengan Rafiqah, anak dari saudara kandung Nabi Ibrahim, Nahur.

Setelah menikah, Ishak dan Rafiqah sama-sama berdakwah di jalan Allah. Nabi Ishak juga mendapatkan banyak tantangan selama menyiarkan agama Allah.

Ishak dan Rafiqah baru dikarunia anak setelah menikah lebih dari 20 tahun. Saat itu, Rafiqah melahirkan anak laki-laki kembar. Anak yang lahir pertama diberi nama Ishu dan yang kedua dinamai Ya'qub.

Ishu besar menjadi seorang pemburu yang tegas, sedangkan Ya'qub senang mengikuti ayahnya berdakwah. Hingga pada satu hari muncul salah paham yang membuat Ishu marah pada Ya'qub.

Ishak pun memerintahkan Ya'qub untuk pergi belajar ke Irak menemui sang paman, Laban. Ishak kemudian meninggal dunia pada usia 180 tahun setelah menjalankan dakwah dengan baik serta membuat Ya'qub dan Ishu rukun kembali.

"Dan ingatlah hamba-hamba Kami: Ibrahim, Ishak dan Ya'qub yang mempunyai kekuatan-kekuatan yang besar dan ilmu-ilmu [yang tinggi]. Sungguh, Kami telah menyucikan mereka dengan [menganugerahkan] akhlak yang tinggi kepadanya yaitu selalu mengingatkan [manusia] kepada negeri akhirat," bunyi terjemahan surat Sad ayat 45-46.

Dari sini, ada hikmah dan pelajaran yang dapat dipetik. Kisah kelahiran Nabi Ishak memberikan pesan bahwa seorang manusia tak boleh putus asa dalam berdoa kepada Allah SWT.

Allah SWT juga akan mengabulkan doa seseorang pada waktu yang tepat. Toh, tak ada yang sulit bagi Allah SWT, termasuk kelahiran seorang bayi pada usia senja seperti Siti Sarah. (ptj/asr)

[Gambas:Video CNN]