Masker Bibir Transparan, Inovasi untuk Penyandang Tuna Rungu

tim | CNN Indonesia
Minggu, 14 Jun 2020 16:03 WIB
In this June 3, 2020, photo, Chris LaZich, of Fleet Science Center, wears a mask with a window as she talks with Delpha Hanson in San Diego. Face coverings to curb the spread of the coronavirus are making it hard for people who read lips to communicate. That has spurred a slew of startups making masks with plastic windows to show one's mouth. The companies are getting inundated with orders from family and friends of deaf people, people helping English learners see the pronunciation of words, and even hospitals that want their patients to be able to see smiles. (AP Photo/Gregory Bull) Seorang perancang kostum membuat sebuah masker Happy Laugh untuk memperlihatkan reaksi orang saat tersenyum atau membaca gerak bibir. (AP/Gregory Bull)
Jakarta, CNN Indonesia --

Masker memang bisa mengurangi risiko orang terinfeksi virus corona, tapi pada kenyataannya masker juga membuat orang terasa terisolasi.

Michael Conley adalah salah satu yang merasa sangat terisolasi beberapa bulan terakhir ini. Seorang pria tuna rungu, untuk berinteraksi dengan orang lain, dia harus membaca gerak bibir. Namun masker membuat dia tak bisa membaca gerak bibir orang lain.

Tetapi karena masker telah dipakai di luar rumah sakit, orang-orang tuna rungu pun merasa sengsara.

Conley, seorang pekerja museum San Diego, tiba-tiba mendapati dirinya terputus dari dunia. Tidak dapat melihat mulut, dia tidak bisa mengerti atau bahkan tahu ketika orang berbicara kepadanya. Dia sangat ingin pergi ke apotek untuk pengobatannya atau toko bahan makanan.


Tapi tidak semua orang mengenalnya. Akhirnya dia membawa selembar kertas bersamanya untuk dapat meminta orang untuk menuliskan apa yang mereka katakan, tetapi itu berarti menyentuh kertas yang sama, dan mungkin tidak nyaman meminta orang lain untuk melakukan itu.

"Itu membuatmu kehilangan kepercayaan diri," kata Conley, yang tuli sejak lahir.

Tapi kemudian dia bertemu Ingrid Helton, seorang perancang kostum yang menjahitnya solusi - topeng dengan jendela plastik untuk mendengar orang memakai, memungkinkan pembaca bibir untuk melihat mulut bergerak.

Dia telah memulai bisnis untuk menyediakan topeng berjendela, dan dia tidak sendirian. Setengah lusin startup melakukan hal yang sama. Mereka telah dibanjiri pesanan - dan tidak hanya dari teman dan keluarga dari sekitar 48 juta orang Amerika yang tuli atau tuli.

"Anda bisa tahu banyak dengan ekspresi wajah, jadi ini membuktikan bahwa itu bisa bermanfaat bagi semua orang," kata Helton dikutip dari AP.

Para guru menginginkan mereka agar murid-murid bisa melihat penutur asli mengucapkan kata-kata dalam bahasa Inggris. Rumah sakit dan bisnis ingin mereka membantu meningkatkan komunikasi, sehingga semua orang dapat melihat senyum pekerja mereka.

'Kami ingin melindungi karyawan kami, tetapi pelanggan kami perlu melihat senyum mereka dan membuat pelanggan merasa nyaman," kata Anne McIntosh, seorang dokter tunanetra dan pendiri Safe n 'Clear di North Carolina. 


Helton sibuk menjahit. Dan segera, dia memulai perusahaannya, Masker Happy Laugh. Masker ini berbentuk persegi seperti masker biasa, namun yang berbeda adalah di bagian mulutnya. Di area lainnya, masker ini dibuat dari bahan kain namun di mulutnya dibuat dari plastik transparan yang memperlihatkan bibir.

"Aku tidak kesulitan membaca bibirmu," kata Conley pada Chris LaZich, yang berdiri 2 meter jauhnya sesuai dengan aturan jarak sosial.


(chs/chs)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER