7 Cara Agar Gaya Bermasker Makin Stylish

tim, CNN Indonesia | Minggu, 14/06/2020 12:29 WIB
masker kain Winarni Ilustrasi: Masker kini jadi bagian baru dari tampilan sehari-hari seseorang. Agar tampilan makin sempurna berikut tips padupadan masker dan gaya busana. (Foto: Dok. Winarni)
Jakarta, CNN Indonesia -- Masker bukan barang aneh lagi dalam dunia fashion. Setidaknya dalam beberapa bulan terakhir. Gaya berbusana dalam era New Normal ini turut berevolusi. Fashion New Normal terlihat lebih kasual, nyaman, dan tetap memperhatikan protokol kesehatan.

Pemakaian masker, face shield, kacamata, dan topi menjadi bagian dari gaya hidup sehari - hari pada tempat umum maupun unggahan sosial media.

Namun, situasi ini justru menjadi potensi dalam melahirkan kreasi kreatif dari pelaku industri fashion untuk memuaskan mereka yang tetap merindukan tampilan stylish dengan pernyataan gaya dalam ritual harian.


Masker warna cerah, permainan kombinasi warna berani serta motif-motif ekspresif, artistik dan seru turut memberi sensasi tersendiri saat memakai masker. Hal ini memberi angin segar, apalagi saat ini masyarakat mulai bersiap beraktivitas setelah sebelumnya banyak tinggal di rumah. Sikap ini seolah ekspresi dari antusiasme pecinta fashion dalam menyikapi situasi New Normal dengan positif tentunya.


Namun sebagai bagian dari fashion new normal, masker dan busana sebaiknya matching satu sama lain. Tujuannya agar keseluruhan tampilan Anda terlihat sempurna, trendy, sekaligus bisa terhindar dari risiko infeksi virus corona.

Apa saja yang perlu dipertimbangkan saat Anda memadankan busana dengan masker?

1. Masker Bikin Efek Wajah Tirus
Hindari warna masker yang membuat kontras tinggi pada kulit sehingga terlihat 'memotong' wajah Anda. Pilihan motif garis diagonal atau vertikal dapat membantu menciptakan ilusi kesan wajah yang lebih panjang.

'Hukum' ini berlaku seperti saat Anda ingin menciptakan ilusi tubuh yang lebih kurus, yaitu dengan menggunakan busana bermotif vertikal.

Selain itu, agar wajah terlihat lebih tirus, pilihlah ukuran masker yang pas di wajah. Masker terlalu sempit bisa bikin struktur wajah terlihat lebar, dan bentuk wajah tidak proporsional akibat tekanan lekuk wajah. Dan, tentunya bikin sesak napas.

2. Merasa Wajah Penuh Saat Pakai Masker Dengan Kacamata
Sering merasa terganggu dengan banyak garis melintang saat pakai kacamata dan masker bersamaan. Untuk menyiasati agar lebih seimbang, coba kurangi kontras antara pertemuan garis kacamata bagian bawah dengan bagian atas masker.

Bisa saja dengan memilih kacamata dengan model half frame atau frame transparan. Cara lain bisa juga dengan memilih warna masker yang senada dengan rona kulit seperti nuansa pastel sehingga lebih harmonis. Untuk wanita, jangan lupa rias mata natural untuk mempertegas garis alis agar mata Anda tetap menjadi fokus perhatian.



3. Busana Dengan Masker Kain Nuansa Etnik
Saat ini banyak masker bergaya etnik. Mulai dari batik, jumputan, tenun atau lurik hingga kombinasi bahan etnik, semisal dari koleksi masker desainer Edward Hutabarat dan Ghea Panggabean. Untuk pilihan busana, pilih saja nuansa etnik serupa dengan motif masker.

Outer dengan materi chiffon yang ringan membuat tampilan lebih spesial. Tak perlu dengan motif yang sama dengan masker, pastikan saja senada dalam nuansa hangat atau earthy tone. Anda pun dapat mengambil esensi warnanya saja jika memilih padanan busana polos. Namun yang pasti hindari warna neon pada atasan yang dipakai.

4. Pilihan Warna Busana Dengan Masker Putih Polos
Masker kain putih polos bisa jadi bikin tampilan kusam dan monoton. Anda bisa memilih busana dengan sentuhan sporty.

Tambahkan topi, kacamata dengan frame warna, konsep busana layering dengan outer dan sneakers dalam warna primer yang cerah.

Untuk wanita, pilih tatanan rambut diikat atau tergerai bergaya modern. Pastikan tata rias mata cukup membuat wajah tetap menarik dan segar.

A woman wearing a face mask decorated with an animal face waits in line for a rapid coronavirus test at a train station in Buenos Aires, Argentina, Friday, April 24, 2020. (AP Photo/Natacha Pisarenko)Foto: AP/Natacha Pisarenko
ilustrasi


5. 'Meredupkan' Masker Kain Motif Ramai

Kadang bingung menentukan pakaian mana jika ingin pakai masker motif penuh dan seru. Cukup lihat saja warna yang cukup dominan dalam keseluruhan desain motifnya. Semisal masker scuba dari karya artis lokal Abenk Alter dari Masker Untuk Indonesia. Jika merah bata cukup mendominasi, Anda bisa ambil merah bata sebagai kunci warna dominan baju.

Jika nuansa merah bata tidak ada dalam wardrobe kapsul, pilih yang warna netral yang cokelat bata, kuning kunyit atau biru navy. Agar match, pilih warna atasan yang paling mendekati dengan rona warna masker. Untuk bawahan, nuansa-nuansa netral dapat jadi penyeimbang.

6. Tabrak Motif Masker Dengan Motif Busana

Tak perlu terlalu kaku ketika punya masker yang senada dengan busana. Artinya, masker dan busana tersebut tak melulu harus dipakai bersamaan. Bebaskan imajinasi kreatif dengan bereksperimen dalam padanan tampilan sehari - hari.

Kunci untuk padu padan motif dan warna bisa terletak pada karakter desainnya, kartun, grafis, geometris, flora, fauna atau abstrak. Lihat saja warna dominan dan ambience yang muncul. Jika motif wajah-wajah dengan ambience kekanakan, pilihan pakaian bisa berupa warna cerah atau busana dengan motif polkadot yang cerah.

Masker kain Ferry SunartoFoto: Dok.Ferry Sunarto
Masker kain Ferry Sunarto


7. Masker Dengan Detail Tekstur

Masker dengan desain tekstur seperti embroidery, payet dan manik akan semakin menarik jika dipadankan dengan busana dengan detail seperti payet dan bordir. Untuk pilihan materi, sesuaikan saja dengan masker, contohnya masker satin dengan dress berpotongan gamis.

Jika berhijab, kerudung dengan bahan chiffon, satin polos akan menonjolkan desain masker dengan cantik dan feminin.


(elm/chs)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK