7 Tanaman Obat Paling Dicari dan Berkhasiat

Tim, CNN Indonesia | Rabu, 21/10/2020 15:10 WIB
Banyak tanaman yang mengandung zat bermanfaat dan baik untuk dikonsumsi. Sejumlah tanaman obat herbal jadi yang paling dicari dan berkhasiat. Ilustrasi: Banyak tanaman yang mengandung zat bermanfaat dan baik untuk dikonsumsi. Sejumlah tanaman obat herbal jadi yang paling dicari dan berkhasiat. (Foto: CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)
Jakarta, CNN Indonesia --

Tanaman obat keluarga atau toga hingga kini masih dimanfaatkan untuk mengatasi berbagai macam masalah kesehatan. Kebiasaan memanfaatkan tanaman sebagai obat-obatan sejatinya telah berlangsung sejak ribuan tahun yang lalu dan khasiatnya telah dibuktikan secara ilmiah.

Zat alami yang terkandung dalam jenis tanaman obat ini juga minim efek samping. Tak ayal, tanaman obat paling banyak dicari untuk alternatif pengobatan herbal.

Berikut 7 tanaman obat yang terbukti manjur untuk mencegah dan menyembuhkan penyakit, dirangkum dari berbagai sumber.


1. Rosela (Hisbiscus sabdariffa L)

Roselle fruits, isolated on white backgroundIlustrasi: Rosela merupakan salah satu tanaman obat herbal yang paling dicari (Foto: iStockphoto/sommail)

Tanaman bunga rosela asal Afrika ini biasa dijadikan tanaman hias karena memiliki warna bunga yang cerah dan indah. Ternyata rosela juga mempunyai ragam manfaat untuk kesehatan.

Salah satu manfaat kesehatan rosela adalah dapat mencegah kanker dan inflamasi, mengontrol tekanan darah, melancarkan peredaran darah, melancarkan buang air besar dan menetralkan racun (detoksifikasi).

Umumnya orang memanfaatkan kelopak bunga rosela dengan cara diminum seperti teh atau diseduh menggunakan air hangat maupun dingin. Namun, rasa asam dari seduhan bunga rosela kurang cocok untuk penderita maag, sehingga disarankan menyeduh dengan komposisi air yang lebih banyak.

Kelopak bunga rosela juga kaya nutrisi, karena mengandung vitamin C, vitamin A, protein, kalsium dan semua asam amino esensial yang berperan baik sebagai peremajaan sel tubuh.

2. Mahkota Dewa (Phaleria macrocarpa)

Ilustarasi buah mahkota dewaIlustarasi: Buah mahkota dewa dapat diproses menjadi obat herbal yang sering dicari (Foto: iStockphoto/khai9000)

Salah satu tanaman obat populer di Indonesia adalah mahkota dewa asal tanah Papua. Berbagai khasiat dari tanaman mahkota dewa cukup menarik banyak orang untuk menanamnya.

Zat aktif pada mahkota dewa ini berguna untuk menangkal maupun mengurangi rasa sakit pada tubuh seseorang, seperti zat saponin yang efektif meningkatkan kekebalan tubuh.

Lalu, fungsi zat flavonoid sebagai antioksidan mengurangi pembengkakan akibat pendarahan. Zat tersebut juga mengurangi risiko terkena penyakit jantung koroner.

Zat aktif lainnya ialah polifenol untuk anti histamin (alergi) serta zat alkoid yang mampu menetralkan racun dalam tubuh.

Beberapa produk dagang sudah menggunakan mahkota dewa sebagai obat herbal. Biasanya, produk berupa racikan teh siap seduh atau berbentuk kapsul.

3. Kumis Kucing (Orthosiphon spicatus BBS)

ilustrasi tanaman kumis kucingIlustrasi: Kumis kucing jadi salah satu tanaman obat herbal yang banyak dicari (Foto: iStockphoto/Pcha988)

Tanaman obat paling dicari berikutnya ialah kumis kucing. Jenis tanaman ini sering dijadikan obat herbal untuk masalah saluran kemih.

Tak hanya mengobati masalah pada saluran kemih saja, tanaman kumis kucing juga berkhasiat mengobati gangguan ginjal, mengatasi rematik sampai meredakan batuk.

Kandungan pada tanaman kumis kucing antara lain adalah antioksidan dan zat anti jamur yang bermanfaat untuk menangkal zat asing dalam tubuh agar terhindar dari peradangan.

Secara umum, mengolah tanaman kumis kucing untuk obat herbal dapat dilakukan dengan cara diminum, setelah merebusnya dengan air mendidih.

Meskipun kaya akan manfaat bagi kesehatan, kumis kucing juga tidak baik apabila dikonsumsi jangka panjang, karena bisa mengurangi kadar natrium yang ada dalam tubuh.

4. Keji Beling (Stachytarpheta mutabilis)

ilustasi keji belingIlustrasi: Keji Beling sering ditemukan di Indonesia, bisa menjadi bahan dasar obat herbal. (Foto: iStockphoto/Pcha988)

Tanaman ini memiliki sebutan lain yaitu picah beling (Betawi) atau enyoh kelo (Jawa). Tanaman keji beling ini banyak dijadikan obat herbal berbentuk teh, pil, atau kapsul.

Keji beling dapat diseduh seperti teh. Namun, untuk mengurangi rangsangan pada lambung, saat merebus keji beling sebaiknya dicampur dengan daun wungu.

Tanaman keji beling mampu mengobati penyakit kencing batu, batu empedu, batu ginjal, diabetes hingga tumor berkat adanya kandungan zat kalium.

Manfaat zat kalium pada daun keji beling adalah untuk melarutkan batu berbentuk garam kalsium oksalat yang biasanya dimiliki penderita batu empedu atau batu ginjal.

Selain itu, tanaman keji beling ini juga diketahui efektif mencegah pertumbuhan dan membunuh sel kanker tanpa mematikan sel normal.

5. Mengkudu (Morinda citrifolia)

Ilustrasi Buah MengkuduIlustrasi: Buah mengkudu memiliki khasiat baik untuk tubuh. (Foto: braico/Pixabay)

Tanaman mengkudu banyak tumbuh di Indonesia. Tanaman ini memiliki ciri buah berwarna hijau muda mengilap serta berbintik. Buah mengkudu ini kaya nutrisi yang dibutuhkan tubuh, seperti protein, mineral esensial, dan vitamin.

Salah satu kandungan mineral mengkudu ialah antioksidan dan zat terpenoid. Kedua zat tersebut berperan penting dalam proses pemulihan sel-sel tubuh.

Nutrisi lain yang terkandung yaitu zat anti-bakteri dengan kemampuan membunuh bakteri seperti pseudomonas aeruginosa, bacillus subtilis, dan escherichia coli, yang biasanya menjadi penyebab infeksi.

Mengkudu banyak dibudidaya di negara-negara Asia Tenggara. Tak hanya buahnya, daun dan bunga mengkudu juga dapat dikonsumsi dan bermanfaat.

 
6. Ginseng (Panax)

Ilustrasi gingsengIlustrasi: Ginseng jadi salah satu tanaman bahan dasar obat herbal yang banyak dicari (Foto: iStockphoto/ma-no)

Jenis tanaman ginseng ini terbagi menjadi dua, yaitu ginseng Amerika (Panax quinquefolius) dan ginseng Korea (Panax ginseng). Keduanya dikenal sebagai tanaman obat herbal.

Jenis tanaman ginseng Korea atau Asia banyak digunakan sebagai pengobatan tradisional. Manfaat dari tanaman ginseng Asia adalah dapat meningkatkan produksi sel darah merah, memperkuat daya tahan tubuh, mengurangi rasa lelah, menambah stamina, dan memperbaiki gangguan mental.

Healthline mencatat, ginseng dapat mencegah penyakit kencing manis, memperkuat sistem pencernaan, mencegah iritasi, menghilangkan racun, serta membantu proses pemulihan dari penyakit.
 
Seluruh manfaat baik ginseng tersebut datang dari senyawa ginsenosides, yang merupakan senyawa aktif dengan khasiat baik untuk melawan penyakit.

7. Lidah Buaya (Aloe vera)

Ilustrasi Lidah BuayaFoto: sarangib/Pixabay
Ilustrasi: Lidah buaya memiliki khasiat kesehatan dan kecantikan.

Tanaman lidah buaya tersebar di kawasan beriklim tropis, semi-tropis, dan kering. Khasiat lidah buaya terbukti untuk meredakan sakit tenggorokan, menyembuhkan luka bakar, dan lain-lain. Ragam khasiat membuat tanaman lidah buaya marak dibudidayakan secara massal.

Lidah buaya kerap dijadikan bahan produk kesehatan herbal komersial, suplemen makanan, pengobatan tradisional, sampai produk kecantikan.

Healthline mencatat bahwa tanaman obat yang paling dicari ini mengandung vitamin, anitoksidan, enzim, mineral, asam lemak, fosfor, yang bermanfaat bagi kesehatan juga kecantikan.

(avd/fjr)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK