HARI DIABETES SEDUNIA

Diabetes, Komorbid Covid-19 yang Bisa Berujung Fatal

Tim, CNN Indonesia | Sabtu, 14/11/2020 10:25 WIB
Diabetes jadi salah satu komorbid utama Covid-19. Diabetes meningkatkan risiko komplikasi yang lebih parah pada pasien infeksi virus corona. Diabetes jadi salah satu komorbid utama Covid-19. Diabetes meningkatkan risiko komplikasi yang lebih parah pada pasien infeksi virus corona. (iStockphoto/Michail_Petrov-96)
Jakarta, CNN Indonesia --

Covid-19 ibarat 'ancaman' bagi semua orang, terlebih bagi orang dengan diabetes. Penyakit yang disebabkan oleh lonjakan gula darah ini membuat risiko komplikasi infeksi virus corona semakin parah.

Diabetes menjadi salah satu komorbid atau penyakit penyerta yang paling banyak ditemukan pada pasien Covid-19. Pasien dengan komorbid memiliki risiko yang lebih tinggi untuk mengalami dampak fatal.

Menyitat data dari laman Covid19.go.id, di Indonesia, diabetes menjadi komorbid kedua tertinggi terbesar setelah hipertensi. Disusul setelahnya penyakit jantung, penyakit paru obstruktif kronis, gangguan pernapasan lain, dan beberapa kondisi medis lainnya.


Tak hanya di Indonesia, mengutip jurnal Nature, survei epidemiologi dalam tingkat global menemukan bahwa pasien diabetes berisiko tinggi tertular Covid-19. Kelompok ini juga menjadi korban utama kematian akibat Covid-19.

Risiko kematian akibat Covid-19 bahkan disebut empat kali lebih tinggi pada pasien diabetes daripada non-diabetes. Sebuah studi yang dilakukan terhadap 3.200 pasien menemukan, 34 persen dari 481 pasien yang meninggal dunia diketahui mengidap diabetes. Demikian pula laporan dari Center for Disease and Prevention (CDC) Amerika Serikat yang menunjukkan bahwa 11 persen pasien Covid-19 mengidap diabetes.

Diabetes merupakan penyakit kronis yang ditandai dengan kadar gula darah yang tinggi akibat gangguan kerja insulin. Lebih dari 425 juta orang di dunia mengidap diabetes. Diprediksi akan ada 629 juta orang di dunia pada 2045 mendatang yang mengidap diabetes.

Di Indonesia, Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018 mencatat prevalensi diabetes dari hasil pemeriksaan darah naik dari 6,9 persen pada 2013 menjadi 8,5 persen.

ilustrasi virus coronaIlustrasi. Orang dengan diabetes berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi yang parah akibat Covid-19. (iStockphoto/Ovidiu Dugulan)

Mengutip Science Direct, kontrol glikemik yang buruk pada pasien diabetes memicu lemahnya respons imun terhadap Covid-19. Pada gilirannya, kondisi ini diprediksi mendukung masuknya virus ke dalam sel target yang menyebabkan peningkatan viral load.

Saat mengalami infeksi virus, penyakit yang dialami orang dengan diabetes akan lebih sulit diobati karena adanya fluktuasi darah dan kemungkinan komplikasi penyakit bawaan.

Imun tubuh yang lemah pada orang dengan diabetes juga membuat tubuh semakin sulit melawan virus yang menyerang, seperti virus SARS-CoV-2. Selain itu, virus juga diketahui dapat berkembang dalam lingkungan dengan kadar gula darah yang tinggi.

Namun, American Diabetes Association (ADA) mencatat, belum ada bukti yang cukup untuk menyebut pasien diabetes lebih berisiko terhadap Covid-19 dibandingkan populasi umum. Alih-alih demikian, ADA menyebut, masalah utama yang akan dihadapi orang dengan diabetes adalah risiko komplikasi yang lebih tinggi.

Selain itu, diabetes juga kerap diikuti dengan sejumlah kondisi kronis lainnya seperti penyakit jantung. Hal itu membuat mereka semakin berisiko mengalami komplikasi yang marah, bahkan hingga berujung kematian.

Namun, risiko tersebut akan menurun jika pasien diabetes dapat mengontrol kadar gula darahnya dengan baik selama masa pandemi ini.

(asr/asr)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK