Alasan Saffron Jadi Rempah Termahal di Dunia

tim, CNN Indonesia | Minggu, 13/12/2020 10:06 WIB
Saffron dikenal sebagai rempah termahal di dunia. Apa alasannya? Saffron dikenal sebagai rempah termahal di dunia. Apa alasannya? (iStockphoto/thomaslenne)
Jakarta, CNN Indonesia --

Saffron dikenal sebagai rempah termahal di dunia. Biasanya rempah ini digunakan untuk membuat berbagai hidangan seperti nasi kebuli, risotto, paella, sampai kari khas India. Orang mengenal bumbu ini karena rasanya yang sangat khas, warnanya yang cerah, dan harganya yang mahal.

Apa sebenarnya yang membuat saffron jadi rempah termahal di dunia?

Mengutip berbagai sumber, reputasi Saffron sebagai rempah-rempah termahal di dunia adalah karena proses pertumbuhannya dan juga tingkat kesulitan panen.


Hanya sebagian kecil dari bunga saffron - stigmata atau kepala putik - yang benar-benar digunakan untuk bumbu. Jadi dibutuhkan sekitar 75.000 bunga saffron untuk membuat satu pon bumbu saja. Saffron berasal dari bunga Saffron crocus. Dan setiap bunga memiliki tiga stigma merah - itulah yang diambil menjadi rempah.

Bunga berwarna ungu ini hanya mekar selama 6 minggu dari akhir September hingga awal Desember. Ada juga waktu tertentu untuk memanennya.

"Hasil panen saffron sangat rendah. Anda harus mempekerjakan banyak pekerja untuk memanen 4 pon saffron per hektar," ungkap Arash Ghalehgolabbehbahani, postdoctoral research associate di University of Vermont dikutip dari Business Insider.

Stigmata atau kepala putik ini sangat rapuh, jadi memanen dan mengeringkannya adalah pekerjaan manual yang mahal. Tanaman itu sehalus stigmata atau kepla putik itu sendiri. Itu hanya tumbuh dalam kondisi yang sangat spesifik, mekar hanya selama satu minggu dalam setahun.

Mereka tumbuh paling baik di bawah sinar matahari penuh dan memiliki drainase yang baik, tanah yang subur di daerah yang kering di musim panas.

Selain itu memanen kunyit juga membutuhkan tenaga fisik untuk mendapatkan bunga dari lahan sampai pengemasan akhir.

"Untuk memanen safron, Anda memerlukan banyak pekerjaan tangan untuk memungut bunganya, pisahkan - safron dikeringkan atau stigma kering. Kepala putik adalah bagian betina dari bunga. Anda harus memisahkan stigma itu, keringkan itu. Dan untuk semua prosedur ini, Anda membutuhkan pekerjaan tangan."

"Jika kita memiliki kelembaban relatif yang lebih tinggi di udara, hal itu dapat mempengaruhi kualitas saffron. Selain itu, sinar matahari dapat merusak struktur kimiawi pada saffron. Jadi, kami lebih memilih memanen kunyit harus dilakukan pagi hari."

Ghalehgolabbehbahani juga mengungkapkan bahwa rempah termahal dunia ini mengandung beberapa komponen kimia yang sangat mahal seperti picrocrocin, crocin, dan safranal. Mereka adalah tiga komponen atau senyawa utama yang bertanggung jawab terhadap rasa, warna, dan bau saffron.

"Ketika kita berbicara tentang kualitas saffron, secara teknis kita berbicara tentang tiga komponen kimia ini. Saffron secara inheren adalah barang yang berharga."

Berdasarkan proses penanaman, perawatan, dan juga pemanenan yang sulit serta hasil panennya yang sedikit, tak heran saffron jadi rempah termahal dunia. 

(chs)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK