Kantor di China Denda Pekerja yang Sering ke Toilet

tim, CNN Indonesia | Minggu, 17/01/2021 05:15 WIB
Sebuah perusahaan di China selatan mendenda para pekerjanya karena terlalu sering ke toilet. Sebuah perusahaan di China selatan mendenda para pekerjanya karena terlalu sering ke toilet. (iStockphoto/patchanan promunat)
Jakarta, CNN Indonesia --

Break sejenak untuk pergi ke toilet rasanya adalah hal yang wajar. Namun sebuah perusahaan di China selatan mendenda para pekerjanya karena terlalu sering istirahat dengan alasan buang air di toilet.

Dalam upaya meningkatkan efisiensi kerja, Anpu Electric Science and Technology di Dongguan, provinsi Guangdong, mulai memberlakukan hukuman 20 yuan (US$ 3) kepada karyawan yang menggunakan toilet lebih dari sekali sehari, dengan alasan itu melanggar aturan perusahaan sekali- istirahat toilet sehari.

Berdasarkan laporan hukuman yang dirilis ke internet oleh pekerja yang tak suka dengan aturan itu, ada tujuh pekerja dihukum pada 20 dan 21 Desember.
Aturan tersebut telah disamakan dengan pabrik dalam film komik Charlie Chaplin, Modern Times. Ini juga mencakup persyaratan bagi karyawan untuk melapor kepada atasan mereka saat mereka pergi ke toilet.


Mengutip South China Morning Post, hukuman karena ke toilet lebih dari sekali sehari menarik perhatian Biro Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial Kota Dongguan. Mereka pun telah memulai penyelidikan.

Dalam wawancara dengan outlet berita The Paper pekan lalu, pejabat dari otoritas mengatakan aturan itu ilegal. Mereka memberi tahu perusahaan untuk memperbaiki aturan tersebut dan mengembalikan uang hukuman yang dijatuhkan pada karyawan.

Seorang manajer dari perusahaan, yang diidentifikasi dengan nama belakangnya Cao, mengatakan bahwa mereka tidak meminta para pekerja untuk mengajukan denda, melainkan memotong jumlah dari bonus bulanan mereka.

Dia menjelaskan bahwa perusahaan memberlakukan kebijakan tersebut karena beberapa karyawan sering merokok di toilet dan cenderung mengendur selama jam kerja, lapor Guangdong TV.

"Kami tidak berdaya. Faktanya para pekerja itu malas bekerja," ujarnya.

"Manajemen berbicara dengan para pekerja itu berkali-kali, tetapi belum mencapai hasil yang positif."

Cao mengatakan mereka memilih untuk tidak memecat para pekerja, malah memilih untuk membatasi mereka dengan memberlakukan peraturan toilet break karena perusahaan merasa sulit untuk mempekerjakan pekerja.

Pro kontra pun muncul akibat aturan ini. Publik terpecah menjadi tim bersimpati pada perusahaan dan simpati pada karyawan.

"Saya bersimpati dengan perusahaan ini. Mereka terpaksa melakukan ini, " tulis salah satu pengguna di situs portal 163.com.

"Beberapa karyawan terlalu lama menggunakan toilet dan sering menggunakannya. Ini pasti akan merusak produktivitas perusahaan."

Akan tetapi tentu saja banyak yang kontra dengan aturan tersebut.

"Untuk mengejar efisiensi tinggi, perusahaan harus mengadopsi cara-cara memberi penghargaan kepada pekerja. Tetapi terlalu banyak pembatasan dan eksploitasi akan membuat pekerja selalu tertekan dan kehilangan energi dan konsentrasi mereka, "tulis seorang pengguna.

"Era apa ini? Kebebasan pergi ke toilet sudah menjadi sebuah kemewahan," seseorang mengunggah di Weibo.

Sebelumnya masalah ini juga sudah pernah terjadi.

Sekitar 10 tahun yang lalu, pekerja di supermarket di Urumqi, ibu kota Xinjiang, diberitahu bahwa istirahat ke toilet tidak boleh lebih dari delapan menit, dan mereka akan didenda 20 yuan untuk setiap menit tambahan. Pengusaha mengatakan itu adalah fenomena universal bahwa pekerja pergi ke kamar kecil dengan ponsel mereka dan bersantai dengan menjelajahi media sosial atau bermain game.

Untuk mengurangi waktu ke toilet, raksasa teknologi NetEase pada 2018 menghabiskan sekitar 2 juta yuan untuk memblokir sinyal layanan online di area toiletnya. Tetapi para pekerja mengatakan mereka mengatasi larangan tersebut dengan bermain game pemain tunggal atau mengunduh drama TV sebelumnya.

(chs)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK