Studi: Uang Bisa Membeli Kebahagiaan

tim, CNN Indonesia | Rabu, 03/02/2021 20:47 WIB
Sebuah studi baru menyatakan kesejahteraan orang meningkat seiring dengan jumlah uang yang mereka hasilkan. Ilustrasi. Sebuah studi baru menyatakan kesejahteraan orang meningkat seiring dengan jumlah uang yang mereka hasilkan. (iStock/xavierarnau)
Jakarta, CNN Indonesia --

"Uang tidak bisa membeli kebahagiaan," demikian kata petuah lama yang mungkin sudah sering Anda dengar.

Namun, baru-baru ini sebuah studi menunjukkan hal sebaliknya, bahwa uang bisa membeli kebahagiaan.

Menurut sebuah studi baru dari The Wharton School University of Pennsylvania, kesejahteraan orang meningkat seiring dengan jumlah uang yang mereka hasilkan.


Penulis studi yang mempelajari kebahagiaan ini mengatakan bahwa uang memberi orang kewenangan untuk membuat pilihan tentang bagaimana mereka menjalani hidup.

Ketika para ahli mengukur kebahagiaan dalam penelitian, mereka mempertimbangkan kesejahteraan emosional orang, atau bagaimana perasaan mereka sehari-hari, dan seberapa puas mereka dengan jalan hidup mereka secara keseluruhan.

Pada studi ini, peneliti meminta 33.391 orang yang bekerja (usia 18 hingga 65) menggunakan aplikasi di ponsel yang meminta mereka untuk memeriksa emosi mereka sepanjang hari.

Aplikasi tersebut meminta mereka untuk menentukan peringkat: "Bagaimana perasaan Anda saat ini?" dan "Secara keseluruhan, seberapa puaskah Anda dengan hidup Anda?"

Penemuan ini didasarkan pada pengumpulan data selama tujuh tahun, tetapi Killingsworth mengatakan kepada CNBC bahwa hubungan tersebut akan tetap benar terlepas dari periode waktunya.

Menurut Killingsworth, data menunjukkan bahwa semua bentuk kesejahteraan terus meningkat seiring dengan pendapatan, di berbagai tingkat pendapatan.

"Pada tingkat individu, ini menunjukkan bahwa ketika orang-orang maju dalam karir mereka dan pendapatan mereka meningkat, itu berpotensi membuat hidup mereka benar-benar lebih baik," katanya.

Penelitian sebelumnya pada 2010, telah mengisyaratkan hal serupa dan menyatakan bahwa orang cenderung merasa lebih bahagia jika semakin banyak uang yang mereka hasilkan.

Namun yang berbeda, studi tersebut dilaporkan melihat seberapa puas orang dalam hidup mereka secara keseluruhan.

"Ini bergantung pada kemampuan orang untuk "mengingat secara akurat bagaimana perasaan mereka di berbagai momen di masa lalu dan kemudian secara akurat mengintegrasikan ingatan tersebut ke dalam satu perkiraan," tulis penulis penelitian.

Sementara, studi terbaru melihat perasaan orang-orang selama momen-momen kehidupan (mengalami kesejahteraan) dan evaluasi orang-orang tentang kehidupan mereka ketika mereka berhenti dan merenung (kesejahteraan evaluatif).

Killingsworth kemudian mengatakan bahwa selama pandemi Covid-19, pendapatan bisa menjadi lebih penting untuk kebahagiaan orang.

"Misalnya, jika Anda memiliki bantalan finansial, Anda akan lebih mampu keluar dari masa pengangguran, dan jika Anda memiliki pekerjaan bergaji tinggi, kemungkinan besar Anda akan dapat bekerja dari rumah dan mempertahankan pekerjaan Anda pada awalnya, yang mana juha akan memberi Anda lebih banyak hak pilihan atas hidup Anda," katanya.

Akhirnya, Killingsworth mengatakan bahwa pendapatan hanyalah salah satu faktor yang memengaruhi kebahagiaan individu - bukan yang paling penting.

"Jika ada, orang mungkin terlalu menekankan uang ketika mereka memikirkan tentang seberapa baik kehidupan mereka," katanya.

Memang ada banyak faktor selain uang yang berkontribusi pada kebahagiaan seseorang: Penelitian lain menunjukkan bahwa hubungan sosial dan koneksi adalah kontributor terpenting bagi kebahagiaan.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah bagaimana pekerjaan dan penghasilan kita sesuai dengan pandangan kita tentang kesuksesan.

Dalam penelitian Wharton, orang-orang ditanya, "Menurut Anda, sejauh mana uang merupakan indikasi kesuksesan dalam hidup?" Mereka yang menyamakan uang dan kesuksesan kurang bahagia dibandingkan mereka yang tidak memiliki pandangan yang sama.

Penelitian lain menunjukkan bahwa ketika orang memiliki pekerjaan yang memberi mereka makna atau tujuan, mereka lebih bahagia, terlepas dari berapa banyak uang yang mereka hasilkan.

(agn/agn)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK