Respons Dokter Soal Wanita Hamil 1 Jam di Cianjur

Tim, CNN Indonesia | Senin, 15/02/2021 13:02 WIB
Seorang perempuan di Cianjur dikabarkan melahirkan usai hamil dalam waktu 1 jam. Namun, dokter menegaskan bahwa fenomena tersebut tak ada dalam dunia medis. Ilustrasi. Dokter: Tak Ada di Dunia Medis Wanita Melahirkan Tanpa Hamil (iStockphoto/Motortion)
Jakarta, CNN Indonesia --

Seorang perempuan di Cianjur dikabarkan melahirkan usai hamil dalam waktu satu jam saja. Sebelum melahirkan, perempuan tersebut bahkan tak menunjukkan kondisi kehamilan pada umumnya.

Peristiwa yang terjadi pada Siti Jaunah (25) itu pun viral dan menjadi bahan perbincangan masyarakat. Banyak orang mempertanyakan hal tersebut.

Saat terungkap, Siti merasakan perutnya sakit. Sekitar 30 menit kemudian, perutnya membuncit beberapa saat dan tidak lama kembali kempis. Tak berapa lama kemudian, dengan bantuan bidan, proses persalinan terjadi dan seorang bayi perempuan lahir dengan keadaan normal.


Mengomentari hal tersebut, ahli ginekologi, Profesor Ali Baziad berpendapat bahwa fenomena hamil dan langsung melahirkan sebagaimana yang dialami Siti tak ada dalam dunia medis.

"Jadi, dia hamil, bayi lahir besar juga pasti merasakan perutnya hamil. Enggak mungkin enggak [merasakan kehamilan]. [Bisa jadi] ada sesuatu yang ingin ditutupi. Ini sering kami temui pada pasien yang ada masalah dalam keluarga," ujar Ali pada CNNIndonesia.com, Senin (15/2).

Sebagaimana diketahui, beberapa bulan sebelumnya, Siti baru saja bercerai dengan sang suami. Kehamilan mendadak ini terjadi saat Siti baru melalui masa iddah.

Memang, ada beberapa perempuan yang tidak merasakan gejala hamil pada umumnya seperti pusing, mual, dan muntah selama masa kehamilan. Namun, Ali menegaskan, hal itu tak mungkin terjadi selama sembilan bulan masa kehamilan.

Dalam peristiwa tersebut, Siti juga dikabarkan mengalami masa haid yang lancar pada setiap bulannya. Namun, Ali curiga jika darah yang keluar sebenarnya bukan merupakan darah haid, melainkan pendarahan yang terjadi pada ibu hamil.

Ali menegaskan bahwa jika perempuan mengalami haid tiap bulan, dalam ilmu kedokteran, maka perempuan dinyatakan tidak hamil.

"Kalau haid tiap bulan, enggak mungkin hamil. Jangan-jangan pendarahan," kata Ali.

Selain itu, ada juga kemungkinan bahwa Siti mengalami sindrom impostor. Nama terakhir merupakan sindrom yang membuat seseorang merasa dirinya tidak pantas meraih kesuksesan atau hal-hal yang diinginkan. Bagi pengidap sindrom impostor, kehamilan dianggap sebagai sesuatu yang tidak nyata.

Akan tetapi, kata Ali, jika mengalami sindrom impostor pun, ibu hamil akan tetap akan merasakan kehamilan. Dalam ilmu kedokteran, janin usia 5 bulan akan menunjukkan gerakan di perut.

"Padahal sebenarnya bayinya gerak, tapi pada orang tertentu ada satu dua hal [masalah] sehingga mungkin dia enggak kasih informasi," katanya.

(els/asr)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK