Gerbang Ziarah dan Wisata di Betlehem Dibuka Lagi

CNN Indonesia | Senin, 26/07/2021 14:50 WIB
Kota Betlehem kembali menyambut kedatangan rombongan ziarah dan wisata di tengah pelonggaran aturan pembatasan perjalanan virus Corona. Rombongan wisatawan mancanegara terlihat mengunjungi Gereja Kelahiran di kota Betlehem pada 10 Juli 2021. (REUTERS/MUSSA ISSA QAWASMA)
Jakarta, CNN Indonesia --

Setelah lebih dari satu tahun pembatasan perjalanan COVID-19, wisatawan perlahan-lahan kembali ke kota Betlehem, memberikan secercah harapan ke kota yang sangat bergantung pada pendapatan pariwisata.

Bethlehem menyaksikan musim pariwisata yang memecahkan rekor pada tahun 2019 sebelum pandemi menutup lokasi wisata, memerintahkan orang-orang untuk mengunci diri dan melarang perjalanan internasional.

Menurut Biro Pusat Statistik Palestina, kerugian sektor ini pada tahun 2020 diperkirakan sekitar US$1,02 miliar (sekitar Rp14,4 triliun), turun 68 persen dari tahun sebelumnya.


"Banyak orang sekarang ingat bagaimana mereka dulu mengeluh tentang jumlah bus wisata yang biasa masuk ke Betlehem, dan kami dulu berbicara tentang seberapa banyak wisatawan akan menghalangi pergerakan warga lokal, tapi sekarang kami berharap melihat bus wisata memasuki Betlehem lagi," kata Menteri Pariwisata dan Purbakala Palestina, Rula Ma'ayah, seperti yang dikutip dari REUTERS pada Selasa (20/7).

Strategi pemulihan yang dikembangkan oleh kementerian untuk memulai kembali pariwisata termasuk memvaksinasi semua pekerja di sektor ini dan memberikan pelatihan tentang cara menangani wisatawan selama pandemi.

Sebuah rencana untuk mengizinkan 20 kelompok turis datang dalam sebulan untuk mengunjungi tempat-tempat suci dimulai pada bulan Juni dan berlanjut sepanjang Juli.

"Sejujurnya, selama hampir 18 bulan kami tidak kedatangan wisatawan, baru dua minggu yang lalu saya memiliki grup pertama dan hari ini saya memiliki grup kedua dari (Amerika Serikat), kata pemandu wisata Fouteh Mikael, sambil berdiri di luar Gereja Kelahiran.

Hingga pertengahan Juni, sekitar 30 persen warga Palestina yang telah memenuhi syarat di Tepi Barat dan Gaza telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, menurut pejabat Palestina.

[Gambas:Video CNN]





Di tengah pandemi virus Corona, perjalanan wisata masih dikategorikan sebagai perjalanan bukan darurat, sehingga sebaiknya tidak dilakukan demi mencegah penyebaran dan penularan Covid-19, terutama di daerah yang masih minim fasilitas kesehatannya.

Jika hendak melakukan perjalanan antarkota atau antarnegara, jangan lupa menaati protokol kesehatan pencegahan virus Corona, dengan mengenakan masker, mencuci tangan, serta menjaga jarak fisik antarpengunjung. Jangan datang saat sakit dan pulang dalam keadaan sakit.

(REUTERS/ard)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK