Gejala Covid Xe, Benarkah Lebih Menular?

tim | CNN Indonesia
Selasa, 05 Apr 2022 08:08 WIB
Covid varian baru disebut varian XE. Ada beberapa gejala covid XE yang harus diwaspadai. ilustrasi covid-19 ( iStockphoto/BlackJack3D)
Jakarta, CNN Indonesia --

Covid varian baru disebut varian XE. Ada beberapa gejala covid XE yang harus diwaspadai.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSCA) mengatakan sedang mempelajari XE - mutasi strain Omicron BA.1 dan BA.2, yang disebut sebagai "rekombinan".

Varian Covid baru telah ditemukan di Inggris tetapi para ahli mengatakan terlalu dini untuk mengetahui apakah itu lebih menular daripada jenis sebelumnya.

Mengutip The Independent, Badan pemerintah mengatakan bahwa, per 22 Maret, 637 kasus XE telah terdeteksi di Inggris, hanya sebagian kecil dari puluhan ribu kasus Covid yang dilaporkan setiap hari sejak pembatasan dicabut.

Varian XE adalah rekombinan, artinya dipahami materi genetik dari dua galur lain, yang dalam hal ini adalah BA.1, galur asli omicron, dan BA.2, yang dikenal sebagai "omicron siluman".

Menurut pembaruan epidemiologi yang diterbitkan 29 Maret oleh Organisasi Kesehatan Dunia, perkiraan menunjukkan XE 10 persen lebih mudah menular daripada BA.2, namun temuan tersebut memerlukan konfirmasi lebih lanjut, termasuk soal gejala covid xe.


Susan Hopkins, profesor dan kepala transisi penasihat medis UKHSA, mengatakan bahwa varian rekombinan biasanya dan  tidak jarang mati "relatif cepat".

"Rekombinan khusus ini, XE, telah menunjukkan tingkat pertumbuhan yang bervariasi dan kami belum dapat memastikan apakah ia memiliki keunggulan pertumbuhan yang sebenarnya," kata Hopkins kepada The Sun.

"Sejauh ini tidak ada cukup bukti untuk menarik kesimpulan tentang penularan, tingkat keparahan, atau efektivitas vaksin."

Laporan UKHSA menambahkan: "XE menunjukkan bukti penularan komunitas di Inggris, meskipun saat ini kurang dari satu persen dari total kasus yang diurutkan."

"Rekombinan khusus ini, XE, telah menunjukkan tingkat pertumbuhan yang bervariasi dan kami belum dapat memastikan apakah ia memiliki keuntungan pertumbuhan yang sebenarnya," kata Susan Hopkins, kepala penasihat medis untuk UKHSA mengutip NBC Chicago.

"Varian rekombinan bukanlah kejadian yang tidak biasa, terutama ketika ada beberapa varian yang beredar, dan beberapa telah diidentifikasi selama pandemi hingga saat ini," kata Hopkins.

"Seperti jenis varian lainnya, sebagian besar akan mati dengan relatif cepat."

Apa saja gejala covid yang harus diwaspadai?

Mengutip Mint, Tergantung pada status vaksinasi seseorang dan kekebalan yang diperoleh dari infeksi sebelumnya, gejala dan tingkat keparahan virus COVID-19 tergantung dari orang ke orang. Gejalanya bisa ringan untuk beberapa orang dan bisa parah untuk orang lain.

Beberapa gejala yang harus diwaspadai termasuk - demam, sakit tenggorokan, tenggorokan gatal, batuk dan pilek, iritasi dan perubahan warna kulit, gangguan pencernaan, dan lainnya. 

WHO mengatakan akan terus memantau dan menilai risiko kesehatan masyarakat terkait dengan varian rekombinan dan akan memberikan pembaruan saat bukti lebih lanjut tersedia, termasuk soal gejala covid xe.

Dalam analisa ZOE COVID-19 Study, gejala varian XE hampir mirip dengan yang dilihat pada pasien BA.2. Berikut gejala covid xe:

Sakit kepala
Sakit tenggorokan
Nyeri otot
Demam
Diare
Mual
Muntah
Sakit perut

(chs/chs)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER