Otoritas LA Tutup Kasus Johannes Marliem, Nyatakan Bunuh Diri

Lesthia Kertopati, CNN Indonesia | Selasa, 15/08/2017 17:20 WIB
Otoritas LA Tutup Kasus Johannes Marliem, Nyatakan Bunuh Diri Otoritas LA telah menutup kasus Johannes Marliem dan menyatakan kematiannya sebagai bunuh diri. (Screenshoot via Facebook/@Johannes Marliem)
Jakarta, CNN Indonesia -- Otoritas Los Angeles menutup kasus Johannes Marliem dan menyatakan saksi kunci kasus e-KTP itu bunuh diri dan tewas akibat luka tembak di kepala.

Penutupan kasus tersebut diumumkan melalui situs resmi Department of Medical Examiner-Coroner Los Angeles County.

Detail kasus bernomor 2017-05919 atas nama Johannes Marliem dinyatakan ditutup dan jenazahnya sudah siap dan bisa diambil pihak keluarga.


Dia dinyatakan bunuh diri pada Kamis (10/8) menggunakan pistol yang dia tembakkan ke kepala.

Catatan kasus itu juga menyebutkan nama Dr Nguyen sebagai pemeriksa medis jenazah Marliem dan Detektif McCrakcen sebagai penyelidik.


Kendati penyebab kematian telah diungkap dan kasusnya ditutup, namun LA County menyebutkan bahwa masih terdapat catatan penangguhan yang berbunyi “menunggu penyelidikan tambahan”. Tidak dijelaskan penyelidikan tambahan yang dimaksud.

Ed Winter, Asisten Kepala Investigasi dari Kantor Koroner LA County mengonfirmasi bahwa kematian Marliem disebabkan bunuh diri.
LA County telah menutup kasus Johannes Marliem dan menyatakan saksi kunci e-KTP itu tewas bunuh diri.LA County telah menutup kasus Johannes Marliem dan menyatakan saksi kunci e-KTP itu tewas bunuh diri. (screenshot dari mec.lacounty.gov)
Di sisi lain, Marliem pernah mengatakan pada Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) bahwa dia khawatir akan keselamatannya, beberapa minggu sebelum dinyatakan bunuh diri.

Los Angeles Daily News menyatakan Marliem sempat terlibat baku tembak dengan polisi setempat selama sembilan jam atas dugaan penyanderaan seorang wanita dan anak di kawasan perumahan mewah di North Edinburgh Avenue, Beverly Grove. Tidak disebutkan apakah wanita dan anak tersebut merupakan istri dan putra Marliem.


Juru bicara kepolisian Los Angeles Liliana Preciado mengatakan kantornya menerima laporan adanya keributan di North Edinburgh Avenue pada Rabu petang (9/8). Saat polisi datang, mereka menemukan Marliem membarikade diri sendiri bersama seorang wanita dan anak di dalam rumah.

Sempat terjadi baku tembak selama sembilan jam di rumah tersebut, namun sang wanita dan anak tersebut berhasil diselamatkan tanpa luka.

Polisi kemudian mendobrak masuk ke dalam rumah dan menemukan Marliem tewas di lantai dua.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyatakan kematian Marliem tidak akan menghentikan investigasi kasus e-KTP. Sementara Polri  menyebutkan mereka akan bekerjasama dengan FBI guna mengungkap penyebab kematian Marliem.

Di sisi lain, melansir Reuters, pada Selasa pekan lalu, Biro Investigasi Federal AS (FBI) mengirimkan surat penggeledahan ke alamat yang sama. Juru Bicara FBI Laura Eimiller membenarkan adanya pengiriman surat penggeledahan tersebut namun menolak menjelaskan lebih jauh.

(les)