Di Jepang, Trump Ucapkan Belasungkawa untuk Korban Penikaman

has, CNN Indonesia | Selasa, 28/05/2019 09:44 WIB
Di Jepang, Trump Ucapkan Belasungkawa untuk Korban Penikaman Donald Trump sedang berada di Jepang ketika penikaman massal terjadi di Kawasaki pada Selasa (28/5). Sang presiden AS pun mengucapkan belasungkawa bagi korban. (Reuters/Joshua Roberts)
Jakarta, CNN Indonesia -- Presiden Donald Trump sedang berada di Jepang ketika penikaman massal terjadi di Kawasaki pada Selasa (28/5). Sang presiden Amerika Serikat itu pun mengucapkan belasungkawa bagi para korban.

"Doa dan simpati kami untuk para korban penikaman. Semua warga Amerika berdiri bersama warga Jepang dan berduka dengan korban dan keluarganya," ujar Trump sebagaimana dikutip AFP.
Penikaman ini terjadi di sebuah taman di dekat stasiun kereta sekitar pukul 07.44 waktu setempat, ketika warga Jepang sedang bersiap beraktivitas.

Kepolisian menyatakan bahwa pria pelaku penikaman itu sudah ditahan. Menurut laporan lembaga penyiaran publik Jepang, NHK, pria itu juga menikam dirinya sendiri hingga menyebabkan luka serius.


Setidaknya dua orang diduga tewas akibat penikaman massal yang juga melukai belasan orang lainnya ini.

"Satu pria dan satu anak perempuan tak menunjukkan tanda-tanda vital," ujar seorang petugas dari departemen pemadam kebakaran Jepang, Yuji Sekizawa, kepada AFP.
Istilah "tak menunjukkan tanda-tanda vital" biasa digunakan oleh aparat untuk menyatakan bahwa seseorang sudah tewas, tapi belum ada pernyataan resmi dari petugas medis profesional.

Insiden ini terjadi saat Trump sedang dalam perjalanan ke pangkalan militer AS di Jepang, di mana ia akan bertemu dengan pasukan negaranya.

Trump mengakhiri lawatannya dengan kunjungan ke pangkalan militer untuk menunjukkan kekuatan kerja sama pertahanan kedua negara. (has/has)