Bocah-bocah Irak Budak Seks ISIS Digerayangi Ketakutan

CNN Indonesia | Minggu, 14/07/2019 19:06 WIB
Bocah-bocah Irak Budak Seks ISIS Digerayangi Ketakutan Anak-anak kaum Yazidi di kamp penampungan Midyat, Turki. (REUTERS/Umit Bektas)
Jakarta, CNN Indonesia -- Dicuci otak dan dihancurkan, para korban termuda dari Negara Islam (ISIS) kini berjuang untuk pulih dari ancaman pemberontak selama bertahun-tahun ketika mereka kembali ke komunitas mereka yang trauma di Irak.

Lusinan anak-anak Yazidi dan Turkmenistan diselamatkan dalam beberapa bulan terakhir setelah 'kekhalifahan' ISIS, yang menggunakan anak-anak sebagai tentara dan 'budak seks', kalah di Suriah.

Banyak yang telah dipersatukan kembali dengan keluarga mereka, tetapi pemulihan mental mereka telah diperlambat oleh pemindahan yang berkepanjangan, kurangnya sumber daya, dan lingkungan yang terbiasa takut, dan tidak memaafkan.



Lama, seorang gadis Yazidi berusia 10 tahun, telah berulang kali mengancam akan menusuk dirinya sendiri atau melompat dari atas gedung dalam beberapa bulan sejak ia kembali ke Irak.

"Saya khawatir dia tidak akan pernah seperti anak-anak Yazidi lainnya," kata ibunya, Nisrin (34).

Semua nama dalam keluarga telah diubah untuk melindungi identitas mereka.

Lama telah menghabiskan setengah hidupnya di bawah ISIS, yang memaksanya untuk masuk Islam dan berbicara bahasa Arab alih-alih bahasa ibunya, Kurdi.

Selama kunjungan AFP ke tendanya di kamp pengungsian Khanke di barat laut Irak, Lama tampak asyik bermain video game dengan sepupunya Fadi dan Karam, yang dibebaskan oleh ISIS pada waktu yang sama.

Seperti anak laki-laki, Lama berpakaian hitam dan berambut pendek. Ketiganya berbicara bahasa Arab satu sama lain, lalu beralih ke Kurdi ketika berbicara dengan ibunya.

"Mereka masih dicuci otak. Ketika mereka bosan, mereka mulai berbicara tentang bagaimana mereka berharap mereka kembali dengan Daesh (ISIS)," kata Nisrin, mengatakan tidak ada psikolog yang mengunjungi mereka.

Tidak dilacak, tidak diobati

Hampir setiap generasi muda di Irak memiliki pengalaman berada dalam konflik, suatu masalah yang "belum pernah terjadi sebelumnya," kata Laila Ali dari badan anak-anak PBB.

UNICEF tidak tahu persis berapa banyak anak yang direkrut, berapa banyak yang kembali atau di mana mereka tinggal.

Diperkirakan total 1.324 anak-anak diculik oleh ISIS di Irak antara Januari 2014 dan Desember 2017, ketika Baghdad menyatakan ISIS dikalahkan, tetapi mengharapkan jumlah sebenarnya lebih tinggi.

Dari mereka yang dibebaskan selama beberapa tahun terakhir, puluhan tinggal di panti asuhan atau tempat penampungan di Baghdad, bekas benteng ISIS di Mosul, dan wilayah Yazidi di Sheikhan dan Sinjar.

Yang lain yang dituduh sebagai afiliasi ISIS ditahan, dengan akses ke dukungan psikososial dalam bentuk pendidikan ulang agama.

Tetapi sebagian besar dari mereka tumbuh tidak terlacak dan tidak dirawat di kamp-kamp Irak, yang menampung sekitar 800 ribu anak.

"Tidak ada psikolog anak di Dohuk," kata Nagham Hasan, seorang ginekolog Yazidi yang telah menjadi terapis informal untuk para penyintas di tengah kekurangan sumber daya.

Perbukitan Dohuk yang berkelok-kelok dihiasi dengan kamp-kamp yang menampung ratusan ribu warga Irak yang terlantar karena perang yang diciptakan ISIS, khususnya dari pusat Yazidi di Sinjar, jauh di selatan.

Keluarga yang kehilangan tempat tinggal bergantung pada kelompok-kelompok bantuan untuk makanan dan perawatan medis, dan bahkan ada sekolah di kamp-kamp untuk anak-anak. Tetapi dukungan psikologis yang ditargetkan untuk anak di bawah umur sulit didapat.

Hasan mengatakan selusin kelompok sedang menerapkan program psikososial generik di kamp-kamp dengan sedikit hasil.

Ulama Yazidi, Baba Shawish, menuntut lembaga internasional meningkatkan layanan.

"Organisasi-organisasi ini mengklaim memberikan dukungan mental, tetapi apakah Anda benar-benar berpikir seseorang yang menghabiskan lima tahun di bawah Daesh akan sembuh dalam lima menit?" dia berkata.

"Mereka butuh berhari-hari dan berbulan-bulan untuk direhabilitasi."


Anggapan buruk

Orang-orang yang direkrut secara paksa akan membutuhkan perawatan khusus berdasarkan usia, kata Mia Bloom, seorang akademisi Amerika Serikat yang mempelajari kesehatan anak-anak 'tentara ISIS'.

Bayi yang diculik mungkin lebih mudah direhabilitasi karena mereka memiliki lebih sedikit ingatan tentang kehidupan di bawah ISIS, sementara yang diculik saat remaja "memiliki ingatan pra-konflik dan dapat kembali ke masa kecil mereka yang bahagia", katanya kepada AFP.

Tetapi mereka yang direkrut selama tahun-tahun, seperti Lama dan Fadi, diajari untuk membenci kaum minoritas dan mungkin tidak memiliki ingatan positif tentang kampung halaman mereka.

"Identitas keagamaan mereka perlu ditulis ulang," kata Bloom.

langkah ini membutuhkan bantuan dari masyarakat, yang masih trauma akan ISIS dan sering memperlakukan anak-anak yang diselamatkan sebagai calon jihadis.

Demi menentang asumsi itu, UNICEF menyelenggarakan lokakarya dengan para pemimpin agama dan kelompok masyarakat untuk menegaskan kembali bahwa anak-anak tersebut adalah korban ISIS yang perlu diayomi agar kembali ke jalan yang benar.

"Salah satu tantangan terbesar dalam rehabilitasi anak-anak bukan hanya trauma mereka mengenai ISIS, tetapi persepsi negatif para orang dewasa di sekitar mereka," kata Ali.

Lima tahun setelah perang ISIS di sepertiga negara itu, sebagian besar minoritas berusaha menghalau mimpi buruk yang menghantui anak-anak mereka.

Nisrin, yang diculik ISIS selama dua tahun, mengatakan bahwa ia sedang mengobati sendiri untuk mengatasi kecemasannya.

"Kami berada di tenda ini bersama siang dan malam," katanya.

"Jika mereka dibawa keluar selama beberapa jam per hari, saya baru bisa beristirahat dan mereka bisa belajar sesuatu."


[Gambas:Video CNN]

(AFP/ard)