Dituduh Sponsor Terorisme, Korut Kutuk Laporan Kemlu AS

CNN Indonesia | Selasa, 05/11/2019 14:57 WIB
Dituduh Sponsor Terorisme, Korut Kutuk Laporan Kemlu AS Presiden Amerika Serikat Donald Trump saat bertemu Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un. (Brendan Smialowski/AFP)
Jakarta, CNN Indonesia -- Korea Utara mengutuk laporan Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat yang menyebut Pyongyang sebagai sponsor terorisme. Korut menuding balik AS sebagai tempat subur bagi kejahatan.

Dalam pernyataan resmi yang dimuat kantor berita KCNA, Kementerian Luar Negeri Korut menanggap laporan AS itu sebagai provokasi bermuatan politik. "Justru mereka sarang dan biang kerok terorisme," kata seorang juru bicara Korut dikutip dari AFP, Selasa (5/11).

Korut memperkirakan tuduhan AS yang menebar permusuhan itu semakin memperkecil peluang perundingan nuklir bisa terus berlanjut.



"Saluran dialog antara DPRK dan AS semakin menyempit karena sikap dan pendirian AS seperti itu," ujar juru bicara tersebut.

DPRK adalah nama resmi Korea Utara, yakni Democratic People's Republic of Korea atau Republik Rakyat Demokratik Korea.

[Gambas:Video CNN]

Kemlu AS dalam laporan tahunan yang dirilis Jumat (1/11) lalu menegaskan kembali penunjukan Korut sebagai sponsor terorisme, karena terlibat dalam pembunuhan di wilayah asing.

Pihak berwenang menduga Pyongyang terlibat dalam pembunuhan saudara tiri Kim Jong-un, Kim Jong Nam di bandara Internasional Kuala Lumpur pada 2017.


Saat ini pembicaraan denuklirisasi antara AS dan Korut tengah mandek. Pertemuan tinggi kedua negara di Hanoi, Vietnam, pada Februari lalu bahkan gagal mencapai kesepakatan apa pun.

Korut juga menghentikan perundingan tingkat pejabat tinggi dengan AS di Swedia pada awal Oktober lalu. Kala itu Korut mengaku kecewa dengan kurangnya solusi baru yang ditawarkan oleh Washington.


Relasi Korut-AS semakin memburuk setelah Pyongyang melakukan serangkaian uji coba rudal balistiknya lagi. Baru-baru ini, mereka mengklaim berhasil melakukan uji coba peluncur roket ganda super besar. (dea)