SUDUT CERITA

Cara si Miskin Hidup di Negeri Kaya saat Lockdown Jerman

CNN Indonesia | Kamis, 09/04/2020 13:55 WIB
Cara si Miskin Hidup di Negeri Kaya saat Lockdown Jerman Ilustrasi. Perjuangan keluarga miskin di tengah lockdown Jerman akibat corona. (Foto: AP/Emilio Morenatti)
Jakarta, CNN Indonesia -- Keluarga miskin menjadi kelompok yang paling terkena pengaruh besar di balik keputusan satu negara untuk menutup wilayah (lockdown) akibat virus corona. Tak terkecuali bagi keluarga miskin yang tinggal di negara kaya seperti Jerman.

Lockdown memaksa orang tua dan anak-anak untuk tinggal di rumah. Tak jarang kondisi ini memicu emosi dan kekerasan rumah tangga lantaran tidak ada aktivitas sosial di tengah pembatasan.

Selain itu, keluarga miskin juga harus berjuang ekstra untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari terutama untuk membeli makanan.


Kelompok sosial menuding pemerintah Jerman mengabaikan keluarga miskin di tengah upaya memerangi virus corona. Menurut angka resmi, diperkirakan ada dua juta anak miskin di Jerman hidup dalam kemiskinan.

Salah satu lembaga amal yang biasanya membantu 1.300 orang miskin di seluruh Jerman kini harus menyalurkan bantuan berupa makanan, popok bayi, sabun, dan mainan anak langsung ke rumah-rumah.

Padahal di hari biasa, anak-anak bisa mengunjungi satu 27 pusat penitipan anak untuk mendapatkan makan siang gratis, bimbingan belajar, dan layanan konseling.

Merespons penyebaran Covid-19, juru bicara lembaga sosial Arche, Wolfgang Buescher mengatakan kebijakan jaga jarak sosial (social distancing) menjadi momen memilukan lantaran mereka tetap harus mengantarkan bantuan ke keluarga miskin.

Cara si Miskin Tetap Hidup di Negeri Kaya saat Lockdown JermaFoto: CNN Indonesia/Fajrian

Selain terkendala aturan social distancing, para sukarelawan ini juga kesulitan menjangkau beberapa keluarga yang tinggal di lantai atas rumah susun. Untuk menyiasati, tim harus memutar otak agar bantuan tetap bisa sampai ke tangan mereka.

"Anda bisa membayangkan apa yang terjadi di sana," kata Buescher.

Buescher mengatakan anak-anak yang hidup di garis kemiskinan merupakan kelompok yang berjuang lebih keras.

Mengutip Associated Press, tanpa bantuan makanan gratis di sekolah, keluarga miskin harus merogoh kocek rata-rata lebih dari 250 euro atau sekitar Rp4,4 juta dalam sebulan hanya untuk kebutuhan pokok.

Sebagai alternatif, para sukarelawan kini mengajarkan anak-anak yang beranjak remaja dan dewasa untuk menggunakan aplikasi konferensi video untuk berbincang dan mengecek kondisi mereka.

Berdasarkan data yang dirilis John Hopkins University, Jerman merupakan negara kelima dengan kasus Covid-19 terbesar di dunia. Hingga Rabu (18/4) sekitar 107.663 kasus virus corona dengan 2.016 kematian dan 36.081 pasien dinyatakan sembuh. (AP/evn)

[Gambas:Video CNN]