Kematian akibat Virus Corona di New York Tembus 10 Ribu Jiwa

CNN Indonesia | Selasa, 14/04/2020 07:16 WIB
Medical workers wearing personal protective equipment wheel bodies to a refrigerated trailer serving as a makeshift morgue at Wyckoff Heights Medical Center, Monday, April 6, 2020, in the Brooklyn borough of New York. The new coronavirus causes mild or moderate symptoms for most people, but for some, especially older adults and people with existing health problems, it can cause more severe illness or death. (AP Photo/John Minchillo) Virus corona di New York. (AP/John Minchillo)
Jakarta, CNN Indonesia -- Jumlah kematian akibat virus corona di New YorkAmerika Serikat mencapai 10.056 jiwa pada Selasa (14/4). Berdasarkan data dari situs pelaporan online Worldometer, korban meninggal bertambah 671 pada Senin (13/4).

New York menjadi negara bagian dengan kasus Covid-19 terbanyak di AS dengan 195.031. AS sendiri kini memiliki 586.748 kasus corona dan 23.618 kematian

Jumlah di New York itu bahkan melebihi angka positif corona di Italia dan Spanyol di mana keduanya sempat menjadi negara dengan pasien corona terbanyak di dunia. Saat ini Italia memiliki 159.516 kasus dan Spanyol 170.099.



Gubernur New York Andrew Cuomo mengatakan penambahan 671 kematian Itu merupakan angka terendah sejak 5 April. Sedangkan angka tertinggi sebanyak 799 dilaporkan pada Kamis pekan lalu.

Cuomo meyakini situasi terburuk wabah virus corona di New York telah berakhir.

Menurut Cuomo, tingkat rawat inap di rumah sakit telah berkurang. Namun dia mengingatkan pandemi Covid-19 bisa memburuk jika pembatasan dicabut terlalu cepat.

"Yang terburuk sudah berakhir bila kita berpikir ke depan. Saya percaya kita sekarang sedang bergerak menuju kondisi normal," kata Cuomo kepada wartawan seperti dikutip dari AFP.
Kematian akibat Virus Corona di New York Tembus 10 Ribu JiwaFoto: CNN Indonesia/Fajrian

Gubernur dari Partai Demokrat itu juga telah melakukan teleconference bersama Gubernur New Jersey, Connecticut, Pennsylvania, Delaware dan Rhode Island, untuk membahas rencana pembukaan pembatasan wilayah atau lockdown.

Cuomo mengaku pihaknya akan merancang dan merencanakan pembukaan tersebut dengan cermat.

"Kami ingin membuka kembali sesegera mungkin. Namun kami harus pintar dalam menentukan cara kami membuka kembali (lockdown)," kata Cuomo.


Sementara Gubernur New Jersey Phil Murphy berpendapat berbeda. Murphy merasa pencabutan lockdown secara tergesa-gesa dapat memberikan dampak negatif terhadap masyarakat.

Menurut dia, pemulihan secara signifikan akan terjadi seiring waktu apabila kualitas dan keberlangsungan perawatan kesehatan masih dapat terjaga dengan baik.

"Jika kami mulai bangkit kembali (mencabut lockdown) terlalu cepat, saya khawatir, berdasarkan data yang kami lihat, kami bisa seperti melempar bensin ke api," ucap Murphy.


Sebelumnya, Presiden Donald Trump tengah merencanakan untuk mengambil keputusan kapan pencabutan lockdown di AS dapat dilakukan. Trump sempat menulis dengan optimistis bahwa pemerintah telah menaklukan virus melalui akun Twitter-nya pada Minggu (12/4) kemarin.

"Kami menang, dan akan menang, perang melawan Musuh yang Tak Terlihat!" tulisnya. (dea)

[Gambas:Video CNN]