Kapal Induk Inggris Siap Gabung AS dan Jepang Lawan China

CNN Indonesia
Rabu, 15 Jul 2020 15:17 WIB
AT SEA - SEPTEMBER 27: The United Kingdom's new aircraft carrier HMS Queen Elizabeth sails at sea in the Atlantic Ocean off the U.S. mid-Atlantic coast, on September 27, 2018. The carrier is currently participating in flight trials with two new F35-B's and eventually be able to embark up to 24 of the supersonic jets.   Mark Wilson/Getty Images/AFP Kapal induk Inggris HMS Queen Elizabeth. (Mark Wilson/Getty Images/AFP)
Jakarta, CNN Indonesia --

Inggris dilaporkan siap bergabung dengan Amerika Serikat dan Jepang di Indo-Pasifik untuk melawan China. Para petinggi militer setuju mengerahkan kapal induk HMS Queen Elizabeth ke perairan tersebut.
 
Dilansir dari The Australian, Rabu (15/7), HMS Queen Elizabeth akan berlayar ke Indo-Pasifik untuk menggelar latihan perang dengan sekutu mereka, yakni AS dan Jepang. 

Kapal induk seharga US$5,6 juta itu menampung 700 personel, ditambah awak dari jet tempur dan helikopter sehingga total menjadi 1.600. Dua skuadron dari jet tempur siluman F-35B Lightning II juga disiapkan dalam pelayaran kapal tersebut.
 
HMS Queen Elizabeth dikawal dengan dua kapal perusak Tipe 45, dua fregat Tipe 23, dua kapal tanker, dan beberapa helikopter. Kapal induk itu akan menyelesaikan latihannya bersama sekutu pada musim gugur ini.
 
Australia dan Kanada dilaporkan turut bergabung dalam latihan tersebut.
 
Sebuah sumber mengatakan, Inggris mengerahkan kapal induk di kawasan Indo-Pasifik untuk menangkal ancaman dari China di jalur perdagangan utama.
 
“Kami berambisi untuk berbasis di sana, mungkin dengan (membawa) carrier strike group atau bahkan tidak (membawanya). Kita lihat saja,” kata Komandan Armada Wakil Laksamana Jerry Kyd.
 
Carrier strike group adalah pembentukan operasional dua kapal Angkatan Laut Kerajaan Inggris (Royal Navy) dan Angkatan Laut AS.
 
Angkatan Laut AS untuk pertama kali dalam hampir tiga tahun mengerahkan tiga kapal induk patroli di perairan Indo-Pasifik.

Tiga kapal tersebut, USS Theodore Roosevelt, USS Nimitz, dan USS Ronald Reagan dikerahkan pada Juni lalu. Terakhir kali Angkatan Laut AS mengirim tiga kapal induk ke wilayah itu pada 2017.

Upaya pengerahan itu dinilai tidak lebih dari latihan AS yang bertujuan untuk menciptakan ketegangan dengan China. Tiongkok sendiri menyatakan tidak akan gentar dengan pengerahan tiga kapal induk tersebut.

China menegaskan tidak akan akan mundur untuk membela kepentingannya di wilayah tersebut karena memiliki rudal anti-kapal DF-21D dan DF-26 yang dapat diandalkan.

(ans/dea)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER