PM Libanon Resmi Mengundurkan Diri Pascaledakan Beirut

CNN Indonesia | Selasa, 11/08/2020 00:02 WIB
PM Libanon, Hassan Diab mundur di tengah gelombang demo warga, krisis politik, hingga ledakan di Pelabuhan Beirut pada 4 Agustus lalu. Demonstrasi pascaledakan PElabuhan Beirut membuat PM Libanon, Hassan Diab mundur. (IBRAHIM CHALHOUB / AFP)
Jakarta, CNN Indonesia --

Perdana Menteri Libanon Hassan Diab resmi mengumumkan pengunduran diri di tengah krisis politik pascaledakan di Pelabuhan Beirut 4 Agustus lalu.

Dilansir CNN, pengunduran diri Diab disampaikan pada Senin (10/8) malam waktu setempat, kurang dari seminggu setelah ledakan besar di Beirut. Perdana Menteri Hassan Diab menyampaikan secara langsung pengunduran dirinya dan pemerintahannya.

"Hari ini kami mengindahkan orang-orang dan tuntutan mereka untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab atas bencana," katanya dalam pidato yang disiarkan televisi.


"Inilah mengapa hari ini saya mengumumkan pengunduran diri pemerintahan."

Kabar pengunduran diri Diab mulanya telah diketahui sebelum rapat kabinet yang digelar Senin (10/8) sore atau malam WIB. Pengunduran diri Diab tidak terlepas dari insiden ledakan pada 4 Agustus yang menewaskan lebih dari 160 orang tersebut.

Seperti diketahui, sebelum Hassan Diab mundur, sudah ada empat menteri kabinetnya yang telah menyatakan mundur. Mereka adalah Menteri Keuangan Ghazi Wazni, Menteri Kehakiman Marie Claudie Najm, Menteri Informas Manal Abdul Samad, dan Menteri Lingkungan Damianos Kattar.

Tak hanya unsur kabinet, setidaknya sebanyak sembilan anggota parlemen juga menyatakan berhenti menyusul gelombang demonstrasi warga dalam nuansa krisis politik Libanon ini.

Insiden ledakan timbunan materiam ammonium nitrat itu sekurangnya menewaskan 200 orang, menghancurkan area hingga radius 5 kilometer.

Ledakan mengakibatkan 300.000 penduduk Libanon kehilangan tempat tinggal layak akibat hancur atau rusak berat terdampak ledakan. Presiden Libanon Michel Aoun mengatakan ledakan pada Selasa (4/8) lalu disebabkan oleh timbunan amonium nitrat yang disimpan di pelabuhan tanpa pengamanan selama bertahun-tahun.

Bahan tersebut seharusnya dikirim ke Mozambik dari Georgia. Namun kapal tidak diizinkan meninggalkan Beirut karena belum membayar biaya pelabuhan.

Ledakan hebat tersebut menyebabkan setidaknya 160 orang meninggal dunia dan lebih dari lima ribu orang terluka.

(ain/ain)

[Gambas:Video CNN]