Presiden Kolombia Sebut Nicolas Maduro Penjahat Perang

CNN Indonesia | Minggu, 20/09/2020 03:49 WIB
Dalam jumpa pers bersama Menlu AS, Presiden Kolombia Ivan Duque menyebut Presiden Venezuela, Nicolas Maduro, sebagai penjahat perang. Presiden Kolombia Ivan Duque. (AFP PHOTO / Raul ARBOLEDA)
Jakarta, CNN Indonesia --

Presiden Kolombia Ivan Duque menyebut Presiden Venezuela Nicolas Maduro seharusnya didakwa sebagai penjahat perang. Hal tersebut ia sampaikan dalam konferensi pers bersama Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

Pompeo sendiri tengah memiliki misi diplomatis tiga hari ke negara-negara tetangga Venezuela untuk menekan pemimpin negeri itu mundur.

"Nicolas Maduro bertanggung jawab atas kejahatan-kejahatan melawan kemanusiaan dalam lingkaran internalnya," ujar Duque yang menjamu Pompeo di Istana Presiden, Casa de Narino, Bogota, Kolombia seperti dikutip dari AFP.


Duque mengatakan hal tersebut sambil mengutip laporan PBB pada pekan ini yan gmenunjukkan rezim Maduro berada di balik segala kekerasan atas HAM secara sitematis.

"Dan, bahwa pemimpin kediktatoran ini adalah seorang penjahat perang, dan komunitas internasional harus mengakhiri situasi ini," katanya.

Secretary of State Mike Pompeo speaks at a news conference at the State Department, Wednesday, April 29, 2020, in Washington. (AP Photo/Andrew Harnik, Pool)Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo. (AP Photo/Andrew Harnik)

Pemerintah Venezuela sendiri telah mengeluarkan pernyataan resmi bahwa isi Laporan Dewan HAM PBB setebal 411 halaman atas Maduro itu sebagai 'penuh kebohongan'.

Dalam jumpa pers bersama Duque tersebut, Pompeo menyanjung sekutu AS tersebut sebagai seorang pemimpin yang sejati di kawasan serta martabat rakyatnya.

Dia pun mengapresiasi dukungan Duque untuk tokoh oposisi Venezuela, Juan Guaido.

"Dan, Venezuela yang berdaulat bebas dari pengaruh buruk Kuba, dan Rusia, dan Iran," kata dia.

Pompeo sendiri tiba di Bogota pada Jumat (18/9) tengah malam waktu setempat. Sebelumnya ia sempat menyambangi pusat pengungsian rakyat Venezuela yang berada di kota perbatasan Brasil, Boa Vista.

Selain Kolombia, dalam tiga hari perjalanannya, Pompeo pun mengunjungi Suriname dan Guyana.

(AFP/kid)

[Gambas:Video CNN]