Madagaskar Tangkap 5 Jenderal Diduga Hendak Kudeta

ayp, CNN Indonesia | Senin, 02/08/2021 21:34 WIB
Aparat Madagaskar menangkap 21 orang yang dicurigai terkait akan melakukan kudeta, termasuk jenderal angkatan darat dan warga Prancis. Ilustrasi. Aparat keamanan Madagaskar menangkap 21 orang yang dicurigai terkait upaya kudeta, termasuk jenderal angkatan darat dan warga Prancis. (Istockphoto/menonsstocks)
Jakarta, CNN Indonesia --

Aparat keamanan Madagaskar menangkap 21 orang yang dicurigai akan melakukan kudeta, termasuk sejumlah jenderal angkatan darat dan warga Prancis, yang diduga merencanakan pembunuhan terhadap Presiden Andry Rajoelina.

Dikutip dari Reuters, Senin (2/8), enam dari 21 orang ditangkap itu adalah warga Prancis. Mereka dibekuk pada Juli setelah aparat menyelidiki rencana kudeta itu selama berbulan-bulan.

Menurut laporan juru bicara pengadilan banding Madagaskar, Berthine Razafiarivony, lima tentara yang ditangkap terkait upaya kudeta itu termasuk lima jenderal angkatan darat dan korps paramiliter, serta dua kapten dan lima perwira polisi. Namun, dia merahasiakan identitas para terduga itu.


Selain para perwira militer dan polisi itu, aparat keamanan Madagaskar juga menangkap empat warga asing dan lima warga sipil setempat. Seluruhnya saat ini ditahan oleh kepolisian setempat.

"Bukti-bukti kasus sudah di tangan penyelidik dan berkat itu kami bisa memburu para terduga pelaku," kata Razafiarivony.

Madagaskar punya sejarah buruk tentang kekerasan terkait politik. Rajoelina berkuasa di wilayah bekas jajahan Prancis itu pada Maret 2009 melalui kudeta menggulingkan pemerintahan Marc Ravalomanana.

Rajoelina tetap berkuasa hingga masa pemerintahan transisi berakhir pada 2014. Pada pemilihan presiden 2018, Ravalomanana menantangnya namun kalah sambil menuding pilpres sarat kecurangan.

(ayp/ayp)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK