AS Kecam Kudeta Militer di Guinea

CNN Indonesia | Senin, 06/09/2021 19:56 WIB
Militer Guinea telah menahan Presiden Conde usai melakukan kudeta dan hingga kini belum diketahui keberadaannya. Pasukan khusus Guinea melancarkan kudeta terhadap pemerintah Presiden Alpha Conde. (REUTERS/SALIOU SAMB)
Jakarta, CNN Indonesia --

Amerika Serikat mengecam tindakan militer Guinea yang mengambil alih kekuasaan dari pemerintahan yang sah pada hari Minggu (4/9), kemarin.

Kementerian Luar Negeri (Kemlu) AS mengatakan kekerasan dan tindakan ekstra-konstitusional hanya akan mengikis prospek perdamaian, stabilitas dan kemakmuran di Guinea.

"AS mengutuk kejadian hari ini di Conakry (Ibu kota Guinea)," kata Kemlu AS dalam pernyataan resmi, dikutip dari Reuters, Minggu (5/9).


Menurut Kemlu AS, tindakan kudeta tersebut menghalangi Negeri Paman Sam dan mitra internasional untuk membantu Guinea.

"Untuk mendukung negara itu saat menavigasi jalan menuju persatuan nasional dan masa depan yang lebih cerah bagi rakyat Guinea," tegas Kemlu AS.

Militer Guinea diketahui melancarkan kudeta terhadap pemerintahan Alphen Conde, Minggu (5/9) kemarin.

Mereka mengaku telah menangkap Conde, dan membubarkan konstitusi serta lembaga negara.

Perwira militer Guinea, Mamadi Doumbouya, mengatakan pemerintahan saat ini salah urus. Hal ini menjadi alasan dia mengambil alih kekuasaan.

"Kami tidak lagi mempercayakan politik terhadap orang-orang itu. Kami akan percaya politik kepada rakyat. Kami datang (melakukan kudeta) hanya untuk itu," papar salah satu militer Guinea, dikutip CNN.

"Ini tanggung jawab kami sebagai tentara untuk menyelamatkan negara," ia menambahkan.

(rds/bac)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK