AS Kutuk Uji Rudal Balistik Korea Utara, Serukan Dialog

CNN Indonesia | Kamis, 16/09/2021 01:05 WIB
Amerika Serikat mengutuk uji rudal balistik yang dilakukan Korea Utara pada. AS menyebut Korea Utara melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB. Amerika Serikat mengutuk uji rudal balistik yang dilakukan Korea Utara pada. AS menyebut Korea Utara melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB.(Foto: AP/)
Jakarta, CNN Indonesia --

Amerika Serikat mengutuk uji rudal balistik yang dilakukan Korea Utara pada, Rabu (16/9). AS menyebut Korea Utara melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB dengan menembakkan dua rudal balistik ke laut.

"Amerika Serikat mengutuk peluncuran rudal DPRK (Republik Demokratik Rakyat Korea, nama resmi Korut). Peluncuran ini melanggar beberapa Resolusi Dewan Keamanan PBB dan menimbulkan ancaman bagi tetangga DPRK dan anggota komunitas internasional lainnya," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS, dikutip dari AFP.

Meske mengecam tindakan Korut, AS menyatakan tetap ingin untuk berdialog dengan negara tersebut.


"Kami tetap berkomitmen pada pendekatan diplomatik ke DPRK dan meminta mereka untuk terlibat dalam dialog," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS.

Dalam tinjauan kebijakan pada April lalu, pemerintahan Presiden Joe Biden sudah menyatakan bersedia melibatkan Korea Utara. Namun, niatan ini belum juga terlaksana. Berbeda dengan era presiden sebelumnya, Donald Trump yang tiga kali bertemu dengan pemimpin Korut, Kim Jong-un.

Selain AS, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mengatakan peluncuran rudal balistik hari ini "keterlaluan" dan mengutuk tindakan Korut tersebut karena mengancam keamanan kawasan.

Korea utara melakukan uji rudal balistik pada Rabu (16/9). Rudal ini dsebut dapat terbang dengan daya jelajah hingga 1.500 km.

Uji coba ini langsung diikuti dengan peluncuran misil balistik dari kapal selam Korea Selatan. Misil itu dilepaskan dari kapal selam ke arah daratan.

(ptj)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK