Belanda Tak Akan Kirim Pejabat ke Olimpiade Musim Dingin China

Tim | CNN Indonesia
Sabtu, 15 Jan 2022 04:30 WIB
Belanda tidak akan mengirimkan perwakilan diplomatik ke Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022. Namun, itu disebut karena Covid-19 bukan boikot diplomatik. Belanda tidak akan mengirimkan perwakilan diplomatik ke Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022. Namun, itu disebut karena Covid-19 bukan boikot diplomatik. (Foto: AFP/Noel Celis)
Jakarta, CNN Indonesia --

Belanda tidak akan mengirimkan perwakilan diplomatik ke Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022. Pemerintah memastikan langkah itu disebabkan pembatasan Covid-19, bukan mengikuti jejak AS boikot diplomatik ajang olahraga itu.

"Kami rasa dengan perhitungan Covid-19 yang memburuk, itu akan mempersulit pertemuan di China dan program substantif bilateral dengan negara tuan rumah," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Belanda Frits Kemperman.

"Dalam pertemuan-pertemuan itu, kami dapat bicara tentang kekhawatiran situasi hak asasi manusia. Jadi ini alasan pemerintah tidak mengirim delegasi resmi," ucapnya seperti diberitakan AFP, Jumat (15/1).


Namun, para pejabat bersikeras langkah itu bukan boikot politik, seperti yang diumumkan Amerika Serikat, Kanada, Australia, dan Inggris

Frits Kemperman mencontohkan keputusan Belanda tidak mengirimkan delegasi resmi ke pertandingan musim panas Tokyo 2021 karena Covid-19.

Belanda juga akan mengirimkan atlet, seperti speed skater Sven Kramer dan Ireen Wust ke Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 untuk mempertahankan gelar mereka.

Sebelumnya, AS mengumumkan tak akan menghadiri ajang tersebut. Sekretaris Gedung Putih, Jen Psaski, mengatakan langkah itu ditempuh AS berkenaan dengan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan China.

Meski memboikot secara diplomatik, AS akan tetap mengirim atlet di ajang tersebut.

"Pemerintah Biden tak akan mengirim perwakilan diplomatik ke Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin Beijing 2022, mengingat genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan yang berlangsung di Xinjiang dan pelanggaran hak asasi manusia lain," ujar Psaki dikutip AFP pada 6 Desember 2021.

Selain AS, Australia juga mengikuti jejak tersebut. Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, mengaku langkah itu diambil lantaran pihaknya mengalami hambatan membuka kembali hubungan dengan China guna mendiskusikan hak asasi manusia di Xinjiang.

Kanada serta Inggris juga tidak akan mengirimkan perwakilan diplomatik ke Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022. Namun, mereka masih akan mengirimkan atlet dalam pagelaran olahraga itu.

Sementara itu, China mengaku tak khawatir jika negara lain mengikuti jejak Amerika Serikat Cs melakukan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing yang digelar Februari mendatang.

Pada 9 Desember 2021, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin memperingatkan AS dan sekutunya akan membayar konsekuensinya boikot ini.

China, lanjut Wang, tidak memiliki rencana mengundang pejabat dari Inggris dan Kanada ke Olimpiade. Ia menegaskan ketidakhadiran mereka tidak berdampak pada keberhasilan acara tersebut.

(AFP/chri)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER