Antisipasi China, Filipina Beli Rudal Supersonik BrahMos India

CNN Indonesia
Rabu, 19 Jan 2022 09:43 WIB
Filipina setuju membeli rudal supersonik anti-kapal BrahMos senilai Rp5,3 triliun dari India untuk antisipasi serangan kapal China. Rudal supersonik BrahMos India. (AFP/JEWEL SAMAD)
Jakarta, CNN Indonesia --

Filipina telah setuju membeli paket rudal supersonik anti-kapal BrahMos senilai US$375 juta atau setara Rp5,3 triliun dari India. Langkah ini disebut sebagai upaya negara itu menopang pertahanannya di Laut Cina Selatan yang kini tengah dipersengketakan dengan China.

Analis menilai akuisisi BrahMos, yang disebut sebagai rudal jelajah tercepat di dunia, merupakan terobosan baru Filipina dalam upayanya meningkatkan persenjataan pertahanan di negara itu.

Pada Jumat, Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana merilis sebuah dokumen melalui media sosial yang menunjukkan bahwa Manila telah menyetujui akuisisi sistem rudal berbasis darat untuk Angkatan Laut Filipina dari BrahMos Aerospace Private Ltd.


"Sebagai kepala entitas pengadaan (HOPE), saya baru-baru ini menandatangani Pemberitahuan Penentuan untuk Proyek Akuisisi Rudal Anti-Kapal Pesisir Angkatan Laut Filipina," kata Lorenzana di Facebook, seperti dikutip dari Radio Free Asia, Selasa (18/1).

Ia menyebut akuisisi itu telah melewati negosiasi dengan pemerintah India. Akuisisi itu juga termasuk pengiriman tiga baterai, pelatihan untuk operator dan pengelola, serta paket Dukungan Logistik Terintegrasi (ILS).

Organisasi Penelitian dan Pengembangan Pertahanan India mengatakan bahwa rudal BrahMos telah melakukan uji coba pada Jumat (14/1) lalu.

"Rudal mengenai kapal target yang ditentukan dengan tepat" ujar badan tersebut.

Analis regional Collin Koh menilai India merupakan 'pendatang baru' dalam permainan rudal anti-kapal supersonik Asia Tenggara setelah Rusia.

Sementara Filipina, ujar Koh, menjadi negara Asia Tenggara ketiga setelah Indonesia dan Vietnam yang menyombongkan kemampuan rudal jelajah supersonik anti-kapalnya.

"Saya akan mengatakan bahwa ini lebih dari sebuah terobosan, ini jelas sebuah lompatan," ujarnya.

Para ahli memandang akuisisi BrahMos ini merupakan opsi yang baik bagi negara berkembang yang memiliki keterbatasan ekonomi untuk modal pertahanan negaranya.

"Ini adalah solusi hemat biaya bagi angkatan laut untuk memiliki kemampuan pertahanan laut," ujar mantan laksamana angkatan laut Rommel Jude Ong pada BenarNews, Maret 2020, ketika Filipina dan India menandatangani perjanjian awal kesepakatan.

"BrahMos, dengan kemampuan jangkauan 290 km (180 mil), akan memberikan penyangga pertahanan di batas ZEE tertentu. Ini memberi angkatan laut opsi 'misi pembunuhan' bila terjadi konflik," ujarnya saat itu.

Saat itu, ketegangan antara Manila dan Beijing diketahui mengalami peningkatan. Ketegangan tersebut terjadi karena kehadiran sekitar 200 kapal penangkap ikan di ZEE yang diduga diawaki oleh milisi China.

Sejak bertahun-tahun, hubungan diplomatik antara Filipina dan China kerap mengalami kebuntuan. Meskipun ketegangan telah menurun, pejabat Filipina mengatakan kapal-kapal China masih tetap berada di perairan milik negaranya.



(blq/bac)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER