Jokowi Beri Selamat Pangeran MbS Jadi PM Saudi: Seorang Sahabat RI

rds | CNN Indonesia
Jumat, 30 Sep 2022 11:00 WIB
Jokowi berharap penunjukan Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MbS) sebagai PM Arab Saudi dapat mempererat kerja sama kedua negara. Jokowi berharap penunjukan Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MbS) sebagai PM Arab Saudi dapat mempererat kerja sama kedua negara. (Foto: Dok. Setpres RI)
Jakarta, CNN Indonesia --

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan ucapan selamat kepada Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman (MbS) yang baru diangkat sebagai perdana menteri negara tersebut.

Melalui sebuah kicauan di Twitter pada Jumat (30/9), Jokowi menganggap MbS sebagai seorang teman dekat Indonesia.

"Saya mengucapkan selamat kepada HRH Putrah Mahkota Mohammed bin Salman, teman dekat Indonesia, atas pengangkatannya sebagai Perdana Menteri Arab Saudi," kata Jokowi dalam kicauannya di Twitter.

"(Saya) menantikan untuk bekerja sama lebih erat lagi dalam memajukan hubungan bilateral kita, termasuk di bidang ekonomi," paparnya menambahkan.

Raja Salman bin Abdulaziz Al-Saud dari Saudi merombak kabinet pemerintahan yang salah satunya melantik MbS sebagai perdana menteri pada Selasa (27/9) melalui dekrit kerajaan.

MbS sebelumnya menjabat sebagai menteri pertahanan sekaligus pemimpin de facto Arab Saudi.

Seorang pejabat Saudi mengungkapkan peran MbS sebagai perdana menteri bakal sejalan dengan tugas yang diberikan Raja kepadanya.

Beberapa tugas itu termasuk menjadi perwakilan Saudi dalam kunjungan asing dan menjadi tuan rumah pertemuan yang diselenggarakan kerajaan.

perdana menteri Arab Saudi bertugas memimpin Dewan Menteri. Dewan tersebut bertanggung jawab atas urusan eksekutif dan administratif Arab Saudi, seperti kebijakan asing dan dalam negeri, pertahanan, finansial, kesehatan, dan edukasi.

Direktur Program Timur Tengah di Pusat Strategis dan Studi Internasional (CSIS), Jon Alterman, menilai bahwa penunjukan MbS sebagai perdana menteri tak bakal memberikan perubahan besar dalam kebijakan Saudi.

"Langkah ini menunjukkan status quo, di mana dia mengarahkan agenda para menteri dan berkoordinasi di antara mereka," kata Alterman, dikutip dari South China Morning Post.

Ia kemudian berucap, "Itu mungkin berhubungan dengan aspek internasional, yakni secara formal menjadikannya kepala pemerintahan ketimbang seorang kepala negara yang sedang menunggu diangkat secara resmi."

Sebagaimana diberitakan The Straits Times, penunjukan putra mahkota sebagai perdana menteri bukanlah sesuatu yang sering terjadi.

Pada 1950-an, mantan Putra Mahkota Faisal al Saud menjadi perdana menteri dan mengambil alih pemerintahan. Namun, ini berujung pada perebutan kekuasaan yang membuat raja Saudi kala itu lengser.

Meski begitu, seorang analis Saudi yang dekat dengan pemerintah kerajaan, Ali Shihabi, menilai hal tersebut tak terjadi saat ini.

Penunjukan MbS sebagai perdana menteri bak "meresmikan situasi de facto", katanya.

"Ini terlambat sebenarnya, mengingat dia [MbS] telah menjadi CEO dari peran kepemimpinan Raja selama bertahun-tahun," lanjut Shihabi.

Sementara itu, pakar politik Saudi di Universitas Birmingham, Umar Karim, menilai MbS "telah melewati fase perebutan kekuasaan dan memenangkannya, sehingga yang terjadi saat ini lebih kepada pengaturan kewenangannya."

[Gambas:Video CNN]

(rds/rds)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER