Selain PM Yair Lapid, Adakah Kelompok di Israel yang Dukung Palestina?

isa | CNN Indonesia
Jumat, 30 Sep 2022 09:39 WIB
PM Yair Lapid menegaskan dukungan terhadap pembentukan negara Palestina via solusi dua negara, adakah kelompok lain di Israel yang menyerukan hal serupa? PM Yair Lapid menegaskan dukungan terhadap pembentukan negara Palestina via solusi dua negara, adakah kelompok lain di Israel yang menyerukan hal serupa? (Foto: AHMAD GHARABLI / AFP)
Jakarta, CNN Indonesia --

Dunia heboh ketika Perdana Menteri Israel, Yair Lapid, dengan lantang menyuarakan dukungan pembentukan negara Palestina dalam sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) ke-77, Kamis (22/9).

Dalam pidatonya, Lapid menegaskan dukungan Israel terhadap solusi dua negara sebagai cara mengakhiri konflik dengan Palestina.

Dengan solusi tersebut, Palestina dan Israel berdiri sebagai negara berdaulat, merdeka, dan hidup berdampingan.

"Sebuah kesepakatan dengan Palestina berdasarkan solusi dua negara untuk dua bangsa adalah hal yang tepat untuk keamanan Israel, untuk ekonomi Israel, dan untuk masa depan anak-anak kita," kata Lapid, dikutip Reuters.

"Sejarah ditentukan oleh manusia. Kita perlu memahami sejarah dan menghormatinya dan belajar dari itu, tapi juga bersedia untuk berubah. Demi memilih masa depan daripada masa lalu, memilih perdamaian dari peperangan," ucap Lapid lagi.

Pernyataan Lapid itu memunculkan beberapa pertanyaan dari publik, salah satunya soal apakah ada kelompok politik dan organisasi lainnya di Israel yang selama ini turut mendukung pembentukan negara Palestina dan solusi dua negara?

Menurut penelusuran CNNIndonesia.com, terdapat sejumlah partai politik di Israel yang mendukung kedaulatan Palestina.

Salah satunya Partai Ra'am. Partai ini didirikan sebelum pemilihan legislatif pada 1996.

[Gambas:Video CNN]

"Ra'am mendukung pembentukan negara Palestina dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya, dan berakhirnya pendudukan dan pembongkaran permukiman [di Palestina]," demikian menurut lembaga think tank, Institut Demokrasi Israel (IDI).

Mereka juga kerap menyuarakan pembebasan tahanan Palestina dan hak kembalinya pengungsi Palestina ke tanah mereka yang telah diduduki Israel.

Selain itu, Ra'am menganjurkan pengakuan orang Arab Israel sebagai minoritas nasional dan berusaha memastikan hak-hak mereka terlindungi konstitusi negara.

Ra'am juga menyerukan menutup kesenjangan dalam sistem pendidikan antara orang Arab-Israel dengan warga asli Israel dengan mendukung pendirian universitas Arab.

Selain orang Yahudi, Israel memang telah lama menjadi rumah bagi warga non-Yahudi seperti komunitas orang Arab Israel.

Dari sekitar sembilan juta jiwa di Israel, sekitar seperlimanya, kira-kira 1,9 juta orang adalah warga etnis Arab.

Mereka adalah keturunan orang-orang Palestina yang menetap di dalam perbatasan Israel setelah negara itu dibentuk pada 1948.

Ketika Israel dibentuk pada 1948, sebanyak 750.000 orang Palestina memilih keluar maupun diusir dari rumah-rumah mereka dalam peperangan yang terjadi setelahnya.

Mereka yang pergi kemudian menetap di sebelah perbatasan Israel di Tepi Barat dan Gaza, maupun di kamp-kamp pengungsi di sekitarnya.

Sedangkan yang bertahan di Israel menamakan diri mereka sebagai orang Arab Israel, orang Palestina Israel, atau cukup orang Palestina.

Sementara itu, Ra'am kerap terlibat dalam pemilihan di Israel. Saat pertama terbentuk, partai ini bergabung dengan Mada dalam pemilu 1996.

Kemudian, pada pemilu 2006, 2009, dan 2013, Ra'am masuk daftar bersama dengan Ta'al.

Lalu pada 2021, Ra'am bergabung dengan koalisi yang mendukung Pemerintah Bennett-Lapid.

"Itu adalah pertama kalinya sebuah partai Arab menjadi anggota resmi koalisi pemerintahan," lanjut lembaga itu.

Adakah organisasi di Israel selain Ra'am yang membela Palestina? Baca di halaman berikutnya >>>

Selain PM Yair Lapid, Adakah Kelompok di Israel yang Dukung Palestina?

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER