Buruh 'Kerja Rodi' Bongkar Trotoar Jakarta Demi Asian Games

Tiara Sutari, CNN Indonesia | Rabu, 11/07/2018 13:23 WIB
Buruh 'Kerja Rodi' Bongkar Trotoar Jakarta Demi Asian Games Trotoar di sejumlah jalan protokol Jakarta dipersolek jelang gelaran Asian Games. (CNN Indonesia/Tiara Sutari)
Jakarta, CNN Indonesia -- Trotoar di sejumlah jalan protokol Jakarta dipersolek jelang gelaran Asian Games pada 18 Agustus 2018. Para buruh kerja rodi menuruti kemauan bos Pemprov DKI Jakarta.

Tamu dari mancanegara akan membludak demi menyaksikan pesta olahraga se-Asia. Jakarta pun terus-terusan bersolek demi memberi kesan terbaiknya.

Salah satu bekalnya adalah dengan memperlebar trotoar bagi pejalan kaki di sepanjang Jalan Sudirman-Thamrin ke arah Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta Pusat, titik pesta olahraga itu akan berlangsung.



Selain memperlebar trotoar, Pemprov juga berniat memberi tanaman di sisi jalan area pedestrian agar terkesan teduh dan elegan.

Salah satu pekerja kasar, Rudi (35), bertugas menanam pohon di kawasan Sudirman. Sementara trotoar masih setengah jadi di area tersebut.

"Ini dikebut karena bukan cuma mau dilebarin kaya yang di tempat lain, tapi mau dikasih macem-macem gitu ada pohon, kursi, penunjuk jalan yang dimacem-macemin deh," ujarnya kepada CNNIndonesia.com saat ditemui di lokasi kerja, Rabu (11/7).

Derita Buruh Kerja Rodi Bongkar Trotoar Demi Asian GamesPekerja konstruksi saat istirahat makan siang di trotoar kawasan Setiabudi, Jakarta. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)
Rudi tak yakin pekerjaan itu bisa selesai pada akhir Juli mendatang. Karena itu, ia dan para pekerja lainnya pun mesti kerja lembur tiap hari.

Tak hanya menanam pohon di sepanjang area, Rudi juga harus siap membantu kerja lainnya, seperti memasang beton dan juga menggali tanah.

"Normalnya kerja ya, sampai sore. Ini siang malam kami kerja. Karena Pak Bos mau selesai akhir Juli. Malah kemarin sempat memantau bilang pokoknya paling lambat 31 juli sudah selesai semua," kata Rudi.

"Kita mah pegawai kasar, kalau Bos maunya ini, ya kerja rodi kita," tambahnya.


Bos yang dimaksud Rudi adalah Wakil Gubernur Sandiaga Uno. Menurutnya, Sandi memang kerap memantau pengerjaan jalur pedestrian tersebut.

Rudi sebenarnya tak begitu mempersoalkan tuntutan menyelesaikan pekerjaan dengan cepat. Namun sebagai buruh kasar, ia pun memikirkan keselamatan dirinya dan rekan sekerjanya yang ikut membangun trotoar.

"Saya lembur tiap hari Insya Allah kuat, masih muda. Masalahnya ada pegawai yang sudah tua usianya 58, ini kerja berat, pinggir jalan, banyak debu, berisikolah kalau berlebihan," tuturnya.

Derita Buruh Kerja Rodi Bongkar Trotoar Demi Asian GamesPengerjaan trotoar di Jalan Sudirman, Jakarta Pusat. (CNN Indonesia/Tiara Sutari)
Meski begitu, Rudi mengaku tak ingin hasil kerjanya tercoreng dengan pembangunan yang belum jadi saat Asian Games berlangsung. Kendalanya, menurut Rudi, kurangnya alat teknologi untuk mempermudah dan mempercepat pembangunan trotoar.

"Waktu mepet, tenaga manusia kan terbatas. Ini alat berat buat gali saja enggak banyak. Sebagian kemarin ini kita gempur tanpa alat berat," katanya.

Berdasarkan pantauan CNNIndonesia.com di lokasi pembangunan tersebut, sebagian besar trotoar masih belum rapi. Bahkan sebagian lainnya pun jauh dari setengah jadi.

Di jalan sebelum Plaza Semanggi misalnya, pipa-pipa air masih tergeletak di jalanan dan belum terpasang. Padahal pipa tersebut berguna ketika hujan agar tidak terjadi genangan.

Pembangunan trotoar di depan Gedung Davinci dan Mid Plaza pun belum mendekati setengah jadi. Di lokasi ini tak hanya dibangun trotoar, tapi juga ada pembangunan stasiun MRT Setia Budi.


Dua arah ruas jalan di kawasan ini sama-sama mengalami macet. Laju kendaraan tampak mengular dari sebelum Halte TransJakarta Tosari ke arah GBK.

Pengguna kendaraan bermotor juga disuguhi jalan aspal tak mulus. Para pengendara tampak berhati-hati melintasi sepanjang jalan ini, apalagi kendaraan roda dua. Alat-alat berat tampak berjejer di sisi jalan hingga Halte TransJakarta Dukuh Atas 1.

Persis di depan Gedung Indofood Tower, akses pejalan kaki semakin dipersempit.

"Susah banget (jalan) mau siang, pagi, malam. Sama saja macet dan menumpuk. Saya tiap hari tuh lewat sini," ujar Widya Citra Andini (25), seorang pedestrian.

Setiap hari, dia harus berjalan kaki dari Stasiun Sudirman menuju kantornya di Gedung International Financial Center.

"Sudah, enggak usah diharapin kalau naik angkutan umum atau Ojol. Udah mah pick-nya lama, macetnya luar biasa, debunya itu loh, duh," kata Dini.

Derita Buruh Kerja Rodi Bongkar Trotoar Demi Asian GamesWajah baru trotoar di kompleks Gelanggang Olahraga Bung Karno (GBK) Senayan, Jakarta. (CNN Indonesia/Safir Makki)
Sejak pembangunan trotoar di kawasan itu, Dini terus mempertanyakan fungsi pembangunan trotoar yang ia sebut terlalu berlebihan dan menggebu-gebu.

"Saya enggak nyalahin, cuma ini kesannya terburu-buru. Lazimnya di tempat lain pelebarannya itu dilakukan malam hari. Ini pagi, siang, malam, dan ganggu banget buat pejalan kaki," kata Dini.

"Apalagi pas depan Indofood Tower, aduh rempong banget deh," kata dia.

Rasa tak nyaman pun diakui Dini kerap dia rasakan saat melalui kawasam pembangunan trotoar tersebut.

Pernah suatu malam sepulang kerja, dia dan dua temannya melalui kawasan pembangunan tersebut untuk menuju Stasiun Sudirman. Sayangnya saat itu tak ada jalan yang diperuntukan bagi pejalan kaki karena semuanya sudah dibongkar. Mereka terpaksa mengambil jalan kendaraan bermotor.

"Tangan teman saya sikunya kena setang motor, keserempet gitu. Memang enggak aman jadinya," kata dia.

"Makanya mulai mempertanyakan pembangunan ini buat siapa sih? Kalau pas dibangun aja justru merugikan pejalan kaki. Kasian juga pekerjanya yang kerjanya nonstop, ngebut banget soalnya pembangunan ini," kata Dini.
(pmg)