Tim Jokowi Nilai Prabowo Tak Islami Gebrak Meja Depan Ulama

CNN Indonesia | Jumat, 21/12/2018 06:13 WIB
Tim Jokowi Nilai Prabowo Tak Islami Gebrak Meja Depan Ulama Jurkam Jokowi-Ma'ruf, Eva Sundari ragukan psikologis Prabowo. (Detikcom/Ari Saputra)
Jakarta, CNN Indonesia -- Juru Kampanye Nasional pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Eva Kusuma Sundari mengkritik tingkah Prabowo Subianto yang memukul meja dalam forum Dewan Penasihat Persaudaraan Alumni 212.

Ia menyatakan bahwa Prabowo telah merugikan para ulama yang merekomendasikan dirinya sebagai calon presiden di pilpres 2019 melalui forum Ijitimak Ulama karena memiliki sifat tak Islami.

"Makanya Prabowo telah merugikan ulama sendiri, kalau ulama justru memilih orang yang sebenarnya tak Islami, tak bijaksana, masa di depan ulama gebrak-gebrak meja," kata Eva saat dihubungi CNNIndonesia.com, Kamis (19/12).


Politikus PDIP itu turut menyesalkan bahwa para ulama yang tergabung dalam Ijtimak Ulama kala itu belum mampu memilih pemimpin yang ideal bagi kelompoknya sendiri.


Pasalnya, kata dia, tingkah Prabowo sendiri masih diragukan baik dari rekam jejak kepemimpinan dan faktor psikologisnya selama ini.

"Berarti milihnya dulu enggak di cek sampai ke faktor psikologis, faktor karakter, faktor track record, hanya karena gara-gara dia melawan Jokowi kemudian didukung," kata Eva.

Eva lantas memberikan ilustrasi bahwa seorang pemimpin atau calon presiden harus memiliki karakter yang bijaksana dan mengayomi setiap masyarakat, terlebih lagi bagi seorang ulama.

Ia lantas mencontohkan sosok Jokowi yang memiliki sifat santun dan mengayomi segenap masyarakat, tak peduli latar belakangnya.

"Ya Pak Jokowi kan kalem, melindungi siapapun, gesturnya sangat adem gitu, menurutku seorang pemimpin harus bisa memberikan perlindungan, bukan menakutkan gitu," kata dia.

Tim Jokowi Tuding Prabowo Tidak Islami soal Gebrak MejaCapres Prabowo Subianto disebut marah di hadapan ulama saat ijtimak ulama II. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)
Ketua Umum Persaudaraan Muslimin Indonesia (Parmusi) Usamah Hisyam mengungkap kemarahan Prabowo di depan para ulama Persaudaraan Alumni 212.

Usamah menyebut Prabowo memukul meja dan berbicara lantang dalam forum itu lantaran ada pihak yang meragukan keislamannya.

Ketua Persaudaraan Alumni 212 Slamet Maarif mengamini bahwa Prabowo sempat sedikit menggebrak meja, bukan memukul. Namun itu dilakukan bukan didasari oleh amarah.

Slamet menceritakan saat itu Dewan Penasihat PA 212 mengadakan rapat dan mengundang Prabowo di Hotel Grand Sahid, Jakarta. Rapat itu dihelat beberapa hari sebelum Ijtima Ulama I dilaksanakan. Saat itu, ulama PA 212 mendengarkan komitmen Prabowo terhadap umat Islam.

Slamet lalu membeberkan salah satu pernyataan Prabowo dalam rapat tersebut.

"Walaupun saya pengetahuan agamanya terbatas (kurang), tapi saya tidak pernah mengkhianati Islam, tidak pernah menjual agama saya (disampaikan dengan tegas sambil reflek tangannya sedikit menggebrak meja)," tutur Slamet menggambarkan Prabowo berbicara dalam rapat dimaksud, Kamis (20/12).

Menurut Slamet, Prabowo bukan marah. Prabowo justru ingin menunjukkan dengan tegas bahwa dirinya bakal memperjuangkan umat Islam.

"Ini menunjukkan keseriusan beliau untuk membela ulama dan Islam sebagai agama mayoritas," kata Slamet.

(rzr/DAL)