Rumah Bupati Lampung Selatan Dijadikan Crisis Center

CNN Indonesia | Senin, 24/12/2018 21:43 WIB
Rumah Bupati Lampung Selatan Dijadikan <i>Crisis Center</i> Korban bencana tsunami di Desa Way Muli, Kecamatan Kalianda menjalani perawatan di Rumah Sakit Bob Bazar Kalianda, Lampung Selatan, Senin (24/12). (ANTARA FOTO/Ardiansyah)
Jakarta, CNN Indonesia -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) mendirikan pusat informasi satu pintu atau crisis center di rumah Bupati Lampung Selatan di Kalianda, menyusul penanganan bencana tsunami Selat Sunda, Sabtu (24/12). Crisis center dibentuk kemarin malam, Minggu (23/12).

"Bukannya tidak ada (crisis center), tapi baru kami bentuk malam Senin di rumah Bupati, kejadian kan malam Minggu ya," kata Kepala BPBD Lampung Selatan Ketut Sukerta saat dihubungi CNNIndonesia.com, Senin (24/12).

Dengan didirikannya pusat informasi tersebut, Sukerta mengatakan sekarang seluruh masyarakat sudah dapat menggali informasi mengenai bencana tersebut di sana.




Sebelumnya, berdasarkan pantauan koresponden CNN Indonesia TV Abdur Rahim yang melaporkan langsung dari sekitar lokasi, bahwa kawasan tersebut belum punya crisis center. Dari laporannya, hingga kini belum ada data pasti terkait jumlah korban meninggal dunia, luka-luka atau bahkan yang belum ditemukan.

"Jumlah korban meninggal belum terkonfirmasi, yang menjadi masalah di sini belum ada posko atau crisis center informasi satu pintu, baik untuk keluarga yang mencari anggotanya juga awak media yang butuh untuk mengabarkan informasi," Abdur dalam laporannya siang tadi.



Kondisi Lampung Usai Diterjang Tsunami

Lebih lanjut, Sukerta mengatakan dampak paling parah ada di tiga wilayah pesisir seperti Kunjir, Way Muli, dan Canti.

Selain daerah yang porak poranda akibat gulungan ombak, korban jiwa paling banyak juga berasal dari tiga kawasan tersebut. Sukerta mencatat hingga pagi tadi sudah ada 60 orang ditemukan meninggal dunia, 22 orang hilang, dan 258 orang luka-luka.

"Jadi di sana memang yang paling parah ya. Tapi korban yang terdata ini masih warga lokal saja," ujar Sukerta.


Sukerta menambahkan proses evakuasi di wilayah-wilayah terparah itu sudah berjalan lancar. Katanya ini juga karena bantuan dari para pelaku usaha yang memiliki alat berat sehingga jalur-jalur tertutup akibat material rumah dan kayu-kayu bisa disingkirkan.

Selain itu Sukerta mengatakan bantuan makanan, pakaian, serta obat-obatan untuk para korban bencana juga mulai berdatangan.

"Banyak (bantuan) kami terima. Hari ini juga sudah banyak berdatangan ke posko kami. Tapi kami tidak tahu itu bantuan dari mana saja," kata Sukerta.

(ain/ain)