Polisi Tangkap Penyandang Dana Kelompok Teroris di Sibolga

CNN Indonesia | Kamis, 14/03/2019 13:08 WIB
Polisi Tangkap Penyandang Dana Kelompok Teroris di Sibolga Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo. (CNN Indonesia/Martahan Sohuturon).
Jakarta, CNN Indonesia -- Detasemen Khusus 88 Antiteror menangkap dua terduga teroris selain Abu Hamzah di Sibolga, Sumatera Utara, Selasa (12/3). Keduanya, yakni Ameng alias AK dan Ogel alias P yang mempunyai peran berbeda-beda.

"Dari hasil pengembangan saudara AH [Abu Hamzah], aparat Densus dan Polda mengamankan juga laki-laki bernama AK alias Ameng dan Ogel alias P," ujar Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (14/3).

Dedi menjelaskan dari tangan Ameng dan Ogel juga disita sejumlah barang bukti saat penangkapan.


"Penyitaan (dari Ameng) antara lain satu buah bom rompi yang berisi 10 buah bom elbow, kemudian satu kardus berisi bahan peledak yang masih diperiksa di lab forensik," kata Dedi tanpa membeberkan barang bukti dari Ogel.

Dedi lebih jauh menambahkan, usai pemeriksaan, pihaknya mendapati peran Ameng dan Ogel dalam kasus teroris kelompok Sibolga ini. Ameng diduga menjadi salah satu penyumbang dana untuk kebutuhan merakit bom.

"Yang bersangkutan perannya terhadap kelompok Sibolga menyumbang atau sebagai penyandang dana untuk membeli berbagai kebutuhan untuk merakit bom sebesar Rp15 juta," kata Dedi.

Sementara Ogel berperan dalam merencanakan pengeboman di sejumlah titik. Namun Dedi tidak menjelaskan titik mana yang jadi target 'amaliyah' mereka.

"Yang bersangkutan berperan juga ikut aktif dalam merencanakan amaliyah yang dilakukan oleh AH dan dua temannya tersebut. Kemudian perannya juga menyimpan bahan-bahan peledak yang akan digunakan oleh tersangka AH," ucap Dedi.

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mengatakan Densus meringkus tiga orang terduga teroris, termasuk Abu Hamzah, di Sibolga, Selasa (12/3). Penangkapan ini merupakan pengembangan dari penangkapan Ro, terduga teroris di Lampung sebelumnya.

"Tim dari Densus 88 Mabes Polri berangkat ke Sibolga untuk melakukan pengembangan dari penangkapan seorang tersangka yang ada di Lampung," kata Tito di Ponpes Al Kautsar, Medan, Selasa malam. (ani/osc)