Ketika Driver Ojol Masih Berharap Tarif Lebih Tinggi Lagi

CNN Indonesia | Selasa, 26/03/2019 07:39 WIB
Ketika Driver Ojol Masih Berharap Tarif Lebih Tinggi Lagi Driver ojek online masih berharap batas tarif lebih dari yang sudah ditentukan saat ini. (CNN Indonesia/Safir Makki).
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Perhubungan (Kemenhub) resmi menetapkan batas atas dan batas bawah tarif ojek online (ojol) berdasarkan tiga zona yang akan berlaku mulai 1 Mei 2019. Batas bawah tarif paling rendah ditetapkan sebesar Rp1.850 per km, sedangkan tarif paling tinggi batasnya ditetapkan sebesar Rp2.600 per km.

Tak cuma pengguna ojol, kenaikan tarif ini juga mendapat respons dari para driver atau pengemudi. Kebanyakan driver ojol mengaku belum mengetahui informasi mengenai kenaikan tarif ojol ini.

Meski demikian, mereka berharap tarif yang ditetapkan di atas batas tertinggi. Arya misalnya, mengatakan tarif yang sudah ditetapkan ini masih kurang bagi para pengemudi.


"Ya kami harap Rp3.000-Rp3.500 per kilometernya," kata Arya kepada CNNIndonesia.com, Senin (25/3).

Selain soal batas tarif tertinggi, Arya juga punya harapan lain. Pertama, insentif para driver juga dapat dinaikkan, dan kedua, mendapatkan potongan sebesar 10 persen ketika para pengguna mengisi top up pada driver.

"Insentifnya dinaikkan dan untuk top up kembalikan [lagi kebijakan] 10 persen potongannya," ujar driver Grab ini.

Atas dasar itu, Arya menilai kebijakan batas tarif ini masih kurang manusiawi. Sebab keputusan Kemenhub ini hanya menguntungkan pengguna ojol ketimbang driver-nya.

"Penumpang terus-menerus dapat subsidi," kata Arya.

Sama halnya dengan Arya, driver Gojek Rizky Maulana juga mengatakan bahwa tarif saat ini masih belum sesuai dengan harapannya. Sebab, kata dia, tarifnya hanya beda tipis dengan yang sebelumnya.

"Ya baik sih, tapi belum sesuai dengan harapan kita. Soalnya masih terhitung beda tipis sama yang tarif sebelumnya," kata dia.

Rizky juga memandang bahwa saat ini tarif yang diputuskan membuat para driver masih 'menderita' karena selalu menguntungkan para penumpang.

"Ya parah, mencekik driver dan enakin penumpang mulu," ucap dia yang baru mengetahui kebijakan batas tarif terbaru ini.

Rizky pun berharap ke depan pemangku kepentingan dan pengambil kebijakan harus memikirkan kembali para driver.

Lain halnya dengan Suwarno. Dia menilai tarif yang ditentukan seharusnya mengambil jalan tengah. Dalam artian sama-sama menguntungkan bagi penumpang dan driver.

"Menurut saya ya bagus, tengah-tengah saja, penumpang ngggak berat, ojol nggak berat juga," kata Suwarno.
Ketika Driver Ojol Masih Berharap Tarif Lebih Tinggi LagiIlustrasi ojek online. (CNN Indonesia/Andry Novelino)

Suwarno mengaku senang ketika tarif ojol dinaikkan. Namun, dia juga merasa kasihan kepada para pengguna ojol terutama karyawan biasa yang setiap hari menggunakan ojol.

"Kalau nanti agak naik agak senang, tapi ya penumpang kira-kira berat atau enggak, penumpang yang naik kan karyawan biasa, naik setiap hari. Kalau berat enggak enak juga," kata Suwarno.

Harapan Suwarno ke depannya adalah kenaikan tarif ini jangan sampai memberatkan kedua pihak, driver dan pengguna.

"Karena driver perlu penumpang, penumpang perlu murah. Kalau Gojek jangan murah-murah banget, jadi tengah-tengah aja," tutur Suwarno.

Untuk diketahui Kemenhub menaikkan batas tarif bagi ojek online per Senin (25/3).

Berdasarkan ketentuan tersebut, batas bawah tarif ojol terendah ditetapkan pada zona 1 (Sumatera, Bali, Jawa selain Jabodetabek) sebesar Rp1.850 per km. Sedangkan batas bawah tarif zona II (Jabodetabek) ditetapkan sebesar Rp2.000 per km, dan zona III (Kalimantan, Sulawesi, Nusa tenggara, Maluku, dan Papua) ditetapkan sebesar Rp2.100 per km.

Sementara batas atas tarif tertinggi ditetapkan untuk zona I Rp2.300 per km, zona II sebesar Rp2500 per km, dan zona III sebesar Rp2.600 per km.

Selama ini tarif yang ditetapkan Grab dan Gojek sebagai aplikator dirasa terlalu mencekik bagi para driver, yaitu sekitar Rp1.200 hingga Rp1.500 per km. Sedangkan tarif versi pengemudi yang diinginkan sebesar Rp2.500 hingga Rp3.000. (sas/osc)