KPK Sebut Penggeledahan di DPR Terkait Kasus Bowo Sidik

CNN Indonesia | Sabtu, 04/05/2019 16:07 WIB
KPK Sebut Penggeledahan di DPR Terkait Kasus Bowo Sidik Tersangka kasus suap dan dugaan gratifikasi Bowo Sidik Pangarso. (CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia -- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyebut penggeledahan yang dilakukan di ruangan Anggota DPR RI M. Nasir terkait dengan kasus yang menjerat Anggota DPR RI Bowo Sidik Pangarso.

Bowo tersangkut dalam kasus dugaan suap kerja sama pelayaran antara PT Pupuk Indonesia Logistik dan PT Humpuss Transportasi Kimia.

KPK mengendus Bowo juga menerima uang di luar kasus dugaan suap kerja sama distribusi pupuk. Hal ini tak lepas dari penemuan uang Rp8 miliar di perusahaan milik Bowo, PT Inersia.


"KPK melakukan penggeledahan sebagai bagian dari proses verifikasi terkait dengan informasi dugaan sumber dana gratifikasi yang diterima BSP," kata juru bicara KPK Febri Diansyah dalam keterangan tertulis, Sabtu (4/5).

KPK menduga pemberian uang terhadap Bowo Sidik itu terkait dengan pengurusan Dana Alokasi Khusus. Hanya saja, KPK tidak merinci DAK mana yang dimaksud.

Febri mengatakan pihaknya mengidentifikasi setidaknya ada tiga sumber dana gratifikasi yang diterima Bowo Sidik. Namun, lantaran prosesnya masih dalam tahap penyidikan, pihaknya belum bisa memberikan informasi lebih rinci.

Lebih lanjut, Febri mengatakan tim KPK tidak melakukan penyitaan di ruangan milik M. Nasir tersebut. Pasalnya tidak ditemukan bukti yang relevan dengan pokok perkara.

"Ruangan yang digeledah adalah ruangan anggota DPR-RI, M. Nasir. KPK tidak melakukan penyitaan dari proses penggeledahan tersebut karena tidak ditemukan bukti yang relevan dengan pokok perkara," kata Febri.

Lebih lanjut, Febri mengatakan pihaknya berencana melakukan pemeriksaan saksi-saksi yang diduga mengetahui sumber dana gratifikasi tersebut.

"Akan kami dalami lebih lanjut pada rencana pemeriksaan terhadap sejumlah saksi-saksi mulai pada bulan Mei ini," katanya.

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal DPR RI Indra Iskandar membenarkan informasi yang menyebutkan bahwa ruangan anggota DPR yang digeledah adalah M. Nasir. Penggeledahan berlangsung dari pukul 11.45 WIB sampai pukul 13.10 WIB.

"Ya Benar," kata Sekjen DPR RI saat dikonfirmasi terpisah. (sah/wis)