Pekanbaru Dikepung Asap, PNS Hamil Diizinkan Kerja dari Rumah

CNN Indonesia | Jumat, 20/09/2019 09:49 WIB
Selama kabut asap masih mengepung, Pemkot Pekanbaru mengizinkan PNS yang sedang hamil untuk tidak masuk kantor dan bekerja di rumah demi kesehatan janin bayi. Kabut asap mengepung Pekanbaru, Riau. (ANTARA FOTO/FB Anggoro).
Jakarta, CNN Indonesia -- Pemerintah Kota Pekanbaru, Riau mengizinkan PNS setempat yang sedang hamil untuk tidak bekerja selama masih ada kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan (karhutla). Pekanbaru menjadi satu dari sekian banyak kota yang terkepung kabut asap karhutla.

"Namun dengan syarat, mereka tetap bekerja di rumah," kata Wakil Wali Kota Ayat Cahyadi di Pekanbaru, Jumat (20/9) dikutip dari Antara.

Dia mengatakan hal itu dilakukan karena semakin memburuknya kualitas udara Kota Pekanbaru hingga level tidak sehat, akibat kebakaran hutan dan lahan (karhutla).


"Kita beri izin, jika Indeks Standar Pencemaran Udara (ISPU) masih di level tidak sehat," katanya.
Ayat mengatakan keringanan itu diberikan agar tidak mengganggu kesehatan janin yang dikandung ASN perempuan.

"Bayi atau janin dalam kandungan itu kan membutuhkan oksigen. Jadi karena udara masih belum membaik, bahkan cenderung terus memburuk, ASN ini diizinkan bekerja di rumah," ujarnya.

Untuk menyosialisasikan itu, sebut Ayat, Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Kota Pekanbaru sudah diminta untuk membuat surat edaran agar ASN hamil tidak harus masuk kantor.

Ayat menuturkan, ASN yang sedang hamil harus tetap dapat bekerja walau di rumah. Ia tidak ingin kondisi ini justru dimanfaatkan untuk bersantai dan tidak bekerja.

"Tetapi tetap tugas yang bisa dikerjakan di rumah, ya dikerjakan. Sekarang kan sudah ada teknologi, kalau tugasnya selesai bisa dikirim melalui email, WA dan sebagainya," ucapnya.
Ayat juga berharap dan mengimbau perusahaan-perusahaan swasta setempat agar memerhatikan karyawatinya yang sedang hamil karena anak-anak adalah sumber daya manusia yang menjadi harapan masa depan.

"Saya minta agar karyawan swasta yang hamil juga diberi fasilitas di engah asap saat ini," ujarnya.

Sementara itu Kepala Dinas Pendidikan Kota Pekanbaru Abdul Jamal menyatakan pihaknya kembali memperpanjang libur anak sekolah dua hari ke depan, yakni Jumat dan Sabtu (20-21/9). Hal ini dimungkinkan mengingat kualitas udara setempat yang masih memburuk akibat kabut asap karhutla.

"Kami sudah sebar pesan ke semua kepala sekolah di Pekanbaru, libur PAUD, TK, SD, SMP diperpanjang," katanya.
Informasi ini akan berubah dan dievaluasi jika udara membaik.

"Agar siswa tidak ketinggalan pelajaran, guru diminta memberikan tugas di rumah," katanya.

[Gambas:Video CNN] (Antara/osc)