Bantah Ananda, Polisi Sebut Mahasiswa Diproses Profesional

CNN Indonesia | Jumat, 27/09/2019 15:27 WIB
Bantah Ananda, Polisi Sebut Mahasiswa Diproses Profesional Direskrimum Polda Metro Jaya Kombes Suyudi Ario Seto mengklaim proses hukum terhadap mahasiswa dilakukan secara proporsional. (CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia -- Polisi membantah pernyataan musikus Ananda Badudu yang mengungkap bahwa banyak mahasiswa yang diamankan diproses secara tidak etis dan tanpa pendampingan.

"Tidak benar [banyak mahasiswa diproses tidak etis]," kata Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Suyudi Ario Seto, saat dikonfirmasi, Jumat (27/9).

Ia mengklaim bahwa seluruh proses pemeriksaan terhadap para mahasiswa dilakukan secara profesional.


"Semua proses pemeriksaan dilaksanakan secara profesional dan proposional," ujarnya.

Sebelumnya, musikus yang juga aktivis HAM Ananda Badudu menyebut banyak mahasiswa yang diamankan oleh pihak kepolisian diproses secara tidak etis.

[Gambas:Video CNN]
Hal itu disampaikan Ananda setelah menjalani pemeriksaan sebagai saksi terkait transfer uang sebesar Rp10 juta di Polda Metro Jaya, Jumat (27/9). Kini Ananda telah dibebaskan.

"Saya salah satu orang yang beruntung punya privilege untuk bisa segera dibebaskan, tapi di dalam saya lihat banyak sekali mahasiswa yang diproses tanpa pendampingan, diproses dengan cara-cara tidak etis," kata Ananda.

"Mereka butuh pertolongan lebih dari saya," lanjutnya, yang merupakan penggalang dana bantuan bagi demo mahasiswa di situs kitabisa.com tersebut.

(dis/arh)