Usai SBY, Kini Prabowo Temui Jokowi di Istana

CNN Indonesia | Jumat, 11/10/2019 13:40 WIB
Usai SBY, Kini Prabowo Temui Jokowi di Istana Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto temui Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan, Jakarta (Adhi Wicaksono)
Jakarta, CNN Indonesia -- Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto akan menemui Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Kepresidenan, Jakarta, pada hari ini, Jumat (11/10).

Juru bicara Prabowo, Dahnil Anzar Simanjuntak mengatakan bahwa pertemuan akan berlangsung pukul 15.00 WIB. Menurutnya, pertemuan ini atas undangan Jokowi.

"Jam 15.00 WIB. Diundang Jokowi," kata Dahnil saat dikonfirmasi, Jumat (11/10).


Namun, dia belum mau membeberkan apa pembahasan dalam pertemuan dua sosok yang berkompetisi sebagai calon presiden di Pilpres 2014 dan 2019 itu.

"Nanti ya," ujarnya.

Kamis kemarin (10/10), Jokowi juga sudah bertemu dengan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (10/10). Itu pun atas undangan Jokowi.
Salah satu hal yang dibahas dalam pertemuan itu ialah terkait kemungkinan Partai Demokrat gabung ke dalam koalisi pemerintahan. Akan tetapi, Jokowi mengklaim belum mengambil keputusan.

"Kita berbicara itu tapi belum sampai ke sebuah keputusan," ujar Jokowi usai bertemu SBY di Istana Negara, Jakarta, Kamis (10/10).

Gerindra dan Demokrat merupakan pengusung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno pada Pilpres 2019 lalu. Mereka melawan pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

Pilpres selesai. Gerindra dan Demokrat membuka kans untuk bergabung dalam koalisi pemerintahan selanjutnya.
Prabowo sudah bertemu dengan Jokowi dan ketua umum PDIP Megawati Soekarnoputri. Prabowo pun hadir dalam Kongres PDIP di Bali beberapa waktu lalu.

Sejauh ini, Gerindra mengklaim hanya sebatas mengajukan konsep kepada Jokowi. Tidak mengajukan nama untuk ditempatkan sebagai menteri.

"Iya kalau seandainya konsepnya saja yang mau dipakai ya tidak apa-apa, itu namanya juga kita ingin membantu pemerintah," kata Waketum Gerindra Sufmoi Dasco di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (10/10).

Wasekjen Demokrat Andi Arief mengatakan pihaknya siap mendukung pemerintahan mesti tak diberi menteri sekali pun. Hal serupa diutarakan Ketua DPP Jansen Sitindaon.

"Soal lain apakah ada kader Demokrat yang masuk kabinet, sepenuhnya berpulang pada Presiden Jokowi. Kalau ada yang beliau rasa pantas dan punya kapasitas untuk membantu beliau, tentu kami siap," tutur Jansen.
[Gambas:Video CNN] (mts/bmw)