BMKG: Suhu Panas Ekstrem Lewat, Berganti Hujan Lebat

CNN Indonesia | Kamis, 31/10/2019 19:05 WIB
BMKG: Suhu Panas Ekstrem Lewat, Berganti Hujan Lebat Ilustrasi musim hujan. (ANTARA FOTO/Darwin Fatir)
Jakarta, CNN Indonesia -- Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan masa-masa suhu panas ekstrem sudah terlewati. Sebagai gantinya, sepekan ke depan diperkirakan bakal terjadi hujan lebat di sejumlah daerah.

"Kalau soal suhu panas, fase atau periode saat ini untuk suhu panas sudah lewat. Sehingga sampai Desember nanti potensi yang mencapai 39 sudah terlewati," terang Kepala Bidang Prediksi dan Peringatan Dini Cuaca BMKG Miming Saepudin dalam konferensi pers di Gedung BNPB, Jakarta, Kamis (31/10).

Miming menjelaskan potensi cuaca ekstrem itu terjadi lantaran tiga bulan ini merupakan masa transisi pergantian musim atau pancaroba.


"Jadi September, Oktober, November ini potensi cuaca ekstrem sangat signifikan terjadi, artinya akan ada puting beliung, petir, hujan es, hujan lebat disertai angin kencang dan petir. Kalau ini bulan Oktober, kita ini masih di musim transisi," papar dia.

Selain jenis bencana tersebut, masyarakat juga perlu mewaspadai tanah longsor serta banjir. Namun, ia memperkirakan cuaca ekstrem tersebut masih dalam batas normal. Masyarakat pun diminta tetap membersihkan saluran air sebagai antisipasi hujan lebat.

[Gambas:Video CNN]
"Tipe curah hujan pada musim hujan ini kondisinya diprediksi normal, tidak terlalu ekstrem," terang dia lagi.

BMKG memperkirakan musim penghujan terjadi pada pertengahan November 2019 hingga awal 2020. Musim hujan ini memang mundur dari waktu normal, dengan puncak musim penghujan pada Januari hingga Februari 2020.

Sumatera Lebih Dulu

Miming memprediksi potensi hujan lebat selama tujuh hari ke depan terjadi di antaranya di Aceh, Sumatera Utara dan Sumatera Selatan. Kemudian diikuti oleh Jawa Barat dan DKI Jakarta, Jawa Tengah, serta Jawa Timur.

"Sedangkan wilayah lain di Sumatera sudah cukup basah karena sudah ada juga yang memasuki musim hujan termasuk Kalimantan," lanjut dia.

Selain hujan lebat, sepanjang musim transisi ini BMKG juga meminta masyarakat mewaspadai potensi gelombang laut selama November 2019. Sejumlah perairan yang terpantau bakal mengalami gelombang tinggi di antaranya Perairan Barat Sumatera hingga Selatan Bali-Nusa Tenggara Barat (NTB).

"Tapi tidak sampai mengganggu pelayarannya, hanya perlu waspada dengan gelombang tinggi," tutur Miming lagi.

(ika/arh)